Blog Competition

Kisah Nona Incess dan Laptop ASUS E202

Siapakah Nona Incess?

Namanya Nyahrini, hampir mirip dengan nama seorang seleb langganan gossip si Lambe Turah. Rupanya sama cantik dan badannya sama bantetnya dengan si seleb. Tapi bedanya kalau si seleb berkulit putih susu, Nyahrini berkulit hitam manis khas gadis pesisir pantura. Meski begitu Nyahrini tetep pede luar dalam.

Karena namanya yang mirip, dia juga punya panggilan Incess, seperti sebutan si seleb terkenal itu. Nyahrini sih nggak keberatan. Dia malah bangga dengan panggilan yang membuatnya makin terkenal seantero desa. Incess pantura ini terkenal ramah pada siapa saja. Centilnya mirip-mirip si seleb, meskipun suaranya lebih cempreng dan medok dibanding si seleb. Tapi sekali lagi, si Incess tetep aja pede.

Bisnis Sukses si Incess

Meski kaya raya, tapi Incess tidak sombong. Ada gosip kalo keluarga Nyahrini baru jual gunung, entah gunung yang mana, entah siapa yang mau beli. Sekilas terdengar sama sekali nggak masuk akal, tapi lama-lama orang juga percaya, karena nyatanya harta keluarga si Incess seakan tak habis dibagi untuk tujuh turunan.  Bedanya, kalau si Incess ibukota demen jalan-jalan ke luar negeri pake baju-baju mahal, sering terlibat dalam sewa menyewa jet pribadi, tapi Incess Pantura ini ngaku nggak begitu hobi jalan-jalan. Alasannya macem-macem, mulai dari sibuk lah, ga bisa ninggalin kerjaan lah, atau apalah-apalah. Padahal kelemahan Nyahrini cuma satu : mabuk darat, laut, dan udara.

Ngomong-ngomong soal bisnis, Nyahrini memang seorang pebisnis handal. Selain jual beli emas dan main saham hingga rekening bank jadi gendut, tapi semangat untuk terus berkarya tetap membara dalam jiwanya. Bisnis apapun disabet, yang penting halal, katanya.

Termasuk siang ini, ketika Incess sudah bersiap untuk melakukan presentasi produk krim pencerah wajah terbaru dari perusahaan MLM tempatnya bergabung di depan ibu-ibu sosialita kenalannya. Dandanan sudah rapi, bulu mata anti badai dan tsunami terpasang sukses di kedua matanya, Incess seakan siap tempur menantang dunia. Tak lupa juga dia bawa laptop barunya, ASUS E202. Dimasukkannya gadget berwarna merah cerah itu ke dalam tas jinjingnya. Diapun melaju ke sebuah kafe tempat dia sudah mengadakan temu janji.

Incess dan ASUS E202

Kafe itu cukup ramai, tapi tetap nyaman. Incess memarkir mobilnya dan menuju ke dalam kafe. Di sana sudah hadir sekitar 20 orang ibu-ibu sosialita mulai dari yang dandan menor sampai yang cuma pakai bedak tipis-tipis tapi tetap kelihatan “cetar”. Semuanya menyambut si Incess dengan gembira, seakan si kepala suku inilah yang paling ditunggu untuk bagi-bagi THR.

Setelah menyapa satu persatu anggota arisan ini dan menghabiskan beberapa menit untuk saling memuji kecantikan masing-masing hadirin, si Incess bersiap memulai presentasinya. Dikeluarkannya beberapa sampel krim pencerah yang jadi barang dagangannya, dan laptop warna merahnya.

Ketika itulah ada salah seorang ibu yang nyeletuk, “Cieeeee, incess laptopnya baru. Yang lama dikemanain neeeeng?”

Incess tersenyum genit lalu menjawab dengan suara cemprengnya, “Iya nih Jeung Santi, laptop Incess baru. Yang lama mah sudah Incess hempas manjaaaaah. Gimana? Bagus kan? Ini mereknya ASUS E202. Ini laptop keren bangeeeet deh.”

Lalu semua mata tertuju pada benda berwarna merah yang terlihat mungil dan sangat stylish itu. Lalu tanpa ditanya, Nyahrini mulai cerita soal laptop barunya.

Warna ASUS E202

“Ini laptop cuma 3 jutaan aja. Warnanya keren kan? Incess suka yang merah. Namanya Red Rouge. Red Rouge.” ulangnya sekali lagi.

“Ada warna yang lain enggak?” tanya seorang ibu yang duduk di bagian belakang.

“Oh ada dong buuu. Selain merah ngejreng begini, ASUS E202 yang tersedia dalam varian Windows 10 dan DOS ready ini juga punya warna lain. Ada Silk White, Lightning Blue, Dark Blue, sama Red Rouge kayak saya punya ini. Ibu suka yang mana?”

“Ah, saya sih suka apa aja asal gratis!” seru ibu yang tadi. Lalu lainnya tertawa.

“Ibu mah suka gratisan ajyaaaah,” goda Nyahrini gemes.

Dasar Nyahrini, makin banyak yang penasaran, makin jadi dia menjelaskan barang barunya.

Incess Menjelaskan Berat ASUS E202

“Laptop ini ringan banget lho ibu-ibu. Cuma sekilo dua ons alias 1,2 kilogram aja. Lihat nih,” ujarnya sambil mengangkat laptopnya.

“Tipis banget dan ringan. Tadi Incess masukin ke tas Incess. Ga bikin tangan Incess pegel ih. Beneran deh. Ukurannya ini nggak lebih dari kertas ukuran A4 itu. Layarnya cuma 12 inchi aja lhooo

Dan semua orang terkagum-kagum dengan benda yang dipamerkan oleh Nyahrini.

“ASUS E202 ini lengkap banget! Mau buat ngetik-ngetik pesenan barang dagangan, bikin status di fesbuk, curhat-curhat dikit di fesbuk, bisa bangeeet. Soalnya prosesornya aja dari Intel generasi terbaru.”

Incess dan Prosesor Intel

“Prosesor sih apa, Incess?” tanya seorang ibu berkerudung biru.

“Oooh, prosesor itu ibaratnya otak yang ngatur semua kerja tubuh kita. Kurang lebih begitu lah ya? Aduh, Incess mah bukan professor, jadi nggak tahu bikinnya prosesor kayak gimana. Yang Incess tahu, prosesor Intel terbaru ini bikin kita jadi bisa ngapa-ngapain aja dengan laptop ini. Mau kerja bisa, seneng-seneng juga bisaaaa.”

“Nulis surat cinta bisa nggak?”

“Iiih bisa bangeeeet. Lagian yah, mau ngetik surat cinta sambil ngelihatin foto si dia mah bisa-bisa aja. Bebassss. Laptop ini bisa ngapain ajaaaa. Istilahnya Multitasking alias serba bisa.” Nyahrini terdiam sejenak sambil berpikir. “Eh, lagian ibu mau nulis surat cinta buat siapa? Idih, udah tuwir juga genit aja siiiih?”

Semuanya tertawa. Si ibu yang ditanya cuma jawab sekenanya, “yakali ada yang jatuh cinta sama nenek-nenek seperti sayaaaah”

Nyahrini ikut tertawa. Kembali dia melanjutkan.

Baterai Yang Hemat, Touch Pad Yang Responsif, & Keyoboard Yang Stylish

Laptop Incess ini baterenya hemat! Gara-gara prosesor yang keren tadi itu, baterenya jadi awet, bu ibuuu. Jadi nggak perlu rempong sering ngecas gitu deh. Ini laptop juga nggak pake kipas alias fanless. Selain jadi nggak berat, ASUS E202 ini jadi nggak berisik. Nggak ada bunyi nguerrr-nguerrrr gitu deeeh. Tenang banget kayak bayi. Bayi aja kadang rewel, laptop Incess ini mah tenaaaang dan nggak ribut.”

Lalu Incess beralih ke urusan keyboard dan touch pad-nya.

“Nih, tutsnya tuh ya enak banget buat ngetik. Coba ibu-ibu ikutin Incess…”

Lalu Nyahrini menyebut Full Chiclets Keyboard, dan ibu-ibu arisan itupun mengikutinya dengan patuh. Lalu ada beberapa yang tertawa karena salah menirukan.

“Nggak papah ibu-ibuuuu, ibu mah udah cocok jadi tetangganya bule. Salah tipis-tipis nggak papaaah”

Nyahrini menjelaskan kenapa keyboard ASUS E202 enak digunakan, dan bagaimana touch pad netbook ini lebih responsif dan nyaman digunakan. Bahkan Nyahrini menjelaskan tentang teknlogi smart gesture dari ASUS yang membuat touch pad pada ASUS E202 jadi lebih nyaman dan intuitif, selain ukurannya yang 36% lebih besar dibadingkan laptop sejenis di pasaran tentunya. 

Wifi Generasi Terbaru & Multimedia Slot

“Kalau ibu-ibu suka nongkrong di kafe terus nebeng wifi, ibu-ibu jangan kawatir. ASUS E202 ini sudah dilengkapi wifi generasi terbaru yah. Namanya tuh ya Wifi 802.11ac. Cepet banget deh kalo mau donlot, aplot, apa nonton pelm korea sama india, capcus cyiiin”

“Pokoknya mah ASUS E202 ini paporit Incess banget. Nih, udah lengkap sama colokan USB. USBnya aja udah generasi terbaru yang tipenya tuh tipe C 3.1 yang kerjanya tuh cepet! Transfer data dari USB ke laptop dan sebaliknya itu nggak lelet. Laptopnya bisa disambungin ke Tipi juga lewat colokan HDMI. Kalo ibu-ibu suka selpih nih, udah tersedia blututnya jugaaaa…tinggal sret! pindah deh tuh foto-foto ke laptop. Atau kalau mau dipindah lewat slot mikro esdi juga bisaaaa” ucap Nyahrini sambil nunjukin apa itu HDMI Port, USB Port, dan MicroSD Port yang ada di ASUS E202.

Makin si ibu-ibu terlihat melongo dan mangut-mangut dengan semangat, Incess makin gencar pamer laptop barunya.

Incess Menjelaskan Soal Teknologi Layar & Audio

“Suaranya laptop ini tuh ya, menggelegar banget. Bening kayak muka Incess yang hitam manis ini. Mau disetel kenceng juga oke. Pokoknya mah, dahsyaaat!”

Lalu Nyahrini memutar sebuah lagu yang ternyata dinyanyikan oleh Justin Bieber yang sedang terkenal itu. Sambil angguk-angguk mengikuti irama lagu Despacito yang terdengar jernih karena teknologi ASUS Sonic Master di ASUS E202, Incess melanjutkan sesi pamernya.

“Selain suaranya yang enak didenger, layarnya juga cling. Warnanya tuh yaaaaa…lihat niiiih” lalu Incess menunjukkan foto-foto narsisnya yang sudah dia simpan dalam laptop yang punya memori 500Gb itu.

Semua orang tercengang dengan kejernihan layar ASUS E202 karena teknologi ASUS Splendid yang diterapkan di laptop ini.

“Iya ih, Incess jadi lebih cantik ya kalo fotonya dilihat di laptop itu?” ujar seorang ibu.

“Iya bener, kalo gini sih laptopnya yang oke, bukan Incessnyaaaa” timpal yang lain.

Nyahrini pun sedikit cemberut.

“Sudah-sudaaah, udahan muji cantiknya Incess. Incess mah udah cantik dari sononya. Begitu lahir yang dicari aja kaca sama bedak. By the way, emang tambah cantik kan kalo fotonya dilihat di layar ASUS E202 ini. Betul kaan?”

Semua orang pun menyatakan persetujuannya.

Lalu, Semua pun Ingin Punya Laptop Seperti Milik Incess

“Jadi gimanaaaa? keren kan laptop baru Incess? pasti pada pengen punya kaaaaan”

Terdengar kasak-kusuk soal pada pengen beli laptop sama seperti punya si Nyahrini.

“Nah, sekarang waktunya Incess presentasi krim pencerah Incess yang baru ya? Pokoknya ini krim keren bangeeeet”

“Aduh Ncess, duitnya mending buat beli ASUS E202 aja kali ya? Nawarin krimnya bulan depan ajah cyiiin. Ini duitnya mau buat beli laptop aja dulu biar kita kekinian kayak Incess. Ya? Ya? Ya?”

Incess pun pasang tampang bingung. Gagal sudah presentasi krim pencerahnya. Tapi dia juga bangga sudah berhasil memberikan pencerahan pada ibu-ibu sosialita itu. Karena dia lah, akhirnya ibu-ibu arisan itu tertarik membeli ASUS E202. Satu lagi kesamaan antara Incess ibu kota dan versi pantura ini, keduanya sama-sama menginspirasi dan bisa menjadi trend setter.

Hari itu pun berakhir dengan gembira meski krim pencerah Incess masih belum menarik minat, tapi setidaknya presentasi soal laptop barunya yang keren pun berjalan lancar tanpa hambatan.

ASUS E202

Blog Competition ASUS E202 by Uniek Kaswarganti

Radio announcer. Average in everything.

7 Comments

Terima kasih sudah baca sampai selesai. Boleh tinggalin sedikit komentar nggak? Nanti saya kunjungi balik deh. Link Hidup akan dihapus ya.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: