Blog Competition Experience Personal

Yang Hangat Sebagai Teman Bertugas Malam

Saya mau cerita soal kerjaan saya boleh? Semoga nggak pada bosen ya? 😀 Iya…iya…kayaknya yang mampir baca blog ini udah tahu kalau saya ini kerja di radio. Saya juga sudah beberapa kali nulis tentang kerjaan dan suka dukanya. Dari tulisan itu mungkin banyak yang mikir-mikir lagi soal pengin kerja di radio. Hehehe.

Baca juga : Apakah setiap orang bisa jadi penyiar?

Kenapa mikir-mikir lagi, soalnya kerjaan jadi penyiar itu sebenarnya nggak seenak yang dibayangkan. Apalagi kalo udah ngomongin soal jam kerja. Wah, bisa bikin maju-mundur tuh calon-calon penyiar. Ya gimana enggak, jam siaran yang sudah diatur itu kadang-kadang suka nggak lihat waktu. Jangan dikira kalo siaran itu cuma bisa kebagian shift siang doang, buat radio yang on 24 jam macam tempat saya kerja, kamu bisa siaran jam 3 pagi!

Teler ya teler, udah. Sementara yang lain mungkin masih mimpi ketemu bidadari atau pangeran ganteng, penyiar pagi udah melek full power buat siaran. >_<

Baca juga : Siaran itu Nggak Gampang Lho

Siaran shift malam itu sebenarnya enak. Saya bisa muterin lagu banyak-banyak, ngomongnya dikit-dikit. Lagian jam segitu mau ngomong banyak-banyak juga buat apa? Yang dibutuhin orang ya musik penghantar tidur. Tapi bukan berarti penyiar boleh ongkang-ongkang kaki. Nyari materi lagu dan ngatur gimana urutannya biar dari lagu yang satu ke yang lain enak didengerin, nyari info-info ringan, adalah beberapa hal yang masih dilakuin. Belum lagi berusaha buat enggak ngantuk. Berat bos!

Tapi yang paling penting adalah menjaga badan biar enggak drop. Bayangin ya, siaran malam itu paling enggak 3 jam lamanya. Terus selama itu juga kita ada di ruang siaran (ya sesekali boleh lah keluar). Kalau bisa diceritain, yang namanya ruang siaran di radio saya itu punya 2 air conditioner dan nggak boleh dimatiin. Kenapa? Karena di ruang siaran ada alat-alat siaran seperti mixer yang jadi salah satu jantungnya proses siaran. Mixer ini berfungsi mengatur output audio dari mic, komputer siaran, dan telepon.

Kalo kata bagian teknik, fungsi AC supaya alat-alat tadi enggak overheating , yang berakibat bisa cepat rusak. Nah, mau nggak mau AC kudu nyala – paling enggak 1. Lagian kalo siaran di ruangan yang nggak ada ACnya pasti panas dan enggak nyaman banget. 

Masalahnya kadang kalau lagi agak kurang fit, AC sebiji aja suka bikin badang greges-greges lho. 😀 Makanya, kalau siaran malam jadi tambah berat nih buat ngejaga biar badan tetep sehat.

Salah satu senjata saya kalau kebagian tugas malam adalah jaket tebal biar nggak terlalu dingin. Selain itu saya selalu sedia minuman hangat sebagai teman siaran. Bisa habis lebih dari 1 gelas selama 3 jam siaran. Kadang cuma air putih hangat, kadang teh celup, kadang juga air panas dicampur irisan jahe.

Ngomongin soal jahe nih, kalau pas pulang kampung saya suka banget tuh ngerebus air pake irisan jahe. Apalagi kalo lagi ngerasa kembung di perut, pasti saya ke pasar buat beli rimpang jahe di penjual bumbu dapur langganan emak. Belinya agak banyakan biar bisa dibawa ke Semarang buat bikin minuman sari jahe terutama saat siaran malam.

Cuma kalo di Semarang saya nggak ada kompor buat ngerebus air jahe. Jadi saya akali pake air panas dari dispenser yang ada di kantor. Kendala yang lainnya adalah bikin sari jahe pake rimpang jahe ini agak repot ya? Paling males deh kalau suruh ngupas jahe. Suka ribet bin kotor. Makanya saya milih yang praktis-praktis aja. Tinggal sobek bungkusnya, tuang ke gelas, tambahin air, aduk, lalu minum. Beres!

Sejauh ini sih stok minuman sari jahe di laci meja kantor ya cuma Herbadrink Jahe. Hehehe. Ya gimana ya, sejak kenal sama Herbadrink Jahe udah langsung suka. Soalnya manis pedasnya pas rasa jahe asli. Malahan menurutku lebih pedes dan hangat dibanding kalau aku bikin air rebusan rimpang jahe. 😀

Oh iya, selain sari jahe, Herbadrink itu punya banyak varian seperti sari temulawak atau yang paling baru sari lidah buaya. Tapi buat saya yang paling cocok buat nemenin nugas malam sih yang varian herbadrink jahe. Tahu sendiri kan manfaat jahe seperti apa?

  1. Bisa memperbaiki pencernaan
  2. Sebagai antioksidan alami
  3. Mengurangi mual
  4. Membantu mengurangi rasa sakit terutama di persendian
  5. Sebagai anti inflamasi atau peradangan
  6. Sebagai bahan untuk detoksifikasi tubuh
  7. Mencegah penyakit kulit
  8. Mengandung zat anti kanker

Dan masih banyak lagi. Kalau mau ditulis satu per satu kayaknya bakalan panjang nih postingan.

Yang pasti sih kalau kebetulan kena shift malam, nggak bakalan lupa sama minuman hangat sebagai teman. Biar badan tetap fit dan nggak gampang masuk angin.

Jadi gitu cerita saya, semoga bermanfaat ya?

Sumber informasi manfaat jahe :

  1. www.hellosehat.com
  2. www.liputan6.com

6 Comments

  1. Rudi G. Aswan September 27, 2018
    • nunoorange September 27, 2018
      • Rudi G. Aswan September 27, 2018
  2. titintitan October 15, 2018
    • titintitan October 15, 2018
    • nunoorange October 16, 2018

Terima kasih sudah baca sampai selesai. Boleh tinggalin sedikit komentar nggak? Nanti saya kunjungi balik deh. Link Hidup akan dihapus ya.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: