Personal

Duit Dari Ngeblog : Ditabung atau Habis Buat Jajan?

Nggak kok, tulisan ini nggak panjang. Cuma sengaja dipanjang-panjangin. 😀

Alkisah, sejak aku belajar ngeblog beberapa tahun lalu aku udah mikir soal gimana caranya dapat duit dari kegiatan ini. Aku masih inget bilang ke Mamah Dedeh mau pinjem duit buat beli laptop. Waktu itu dia abis dapet duit bagian jual rumah punya Simbah di kampung. Rencananya selain buat kerja, si laptop ini mau dipake buat ngeblog. Mulutku sampai berbusa-busa merayu si Mamah biar ngebolehin anaknya ngutang. Ngasih gambaran betapa enaknya ngeblog dan dapat duit. Si Mamah pun berhasil dirayu. Buktinya laptop pun kebeli.

Iya sih ngeblog, tapi lupa sama urusan gimana caranya dapat duit dari kegiatan yang satu ini.

Seperti orang bilang “kalo dari awal niatnya udah kurang baik, jalannya juga ada aja susahnya”. Kalau dipikir-pikir, kuakui niatan awal ngeblog yang “demi duit” itu menurutku kurang oke. Kenapa begitu? Karena kesannya tuh instan dan gampang banget. Nulis 1 atau 2 artikel lalu gampang dapat kontrak dengan google adsense. Terus udah deh, ongkang-ongkang kaki. Padahal nggak gitu juga. Perlu usaha super keras buat bisa sukses meraup pundi-pundi dari sini.

Dan benar saja, ngeblog pun jadi kegiatan sampingan yang “embuh” banget. Nulis juga suka-suka, isinya cuma “sampah curhatan” yang sama sekali enggak menarik. Boro-boro mau dapat duit dari adsense, frekuensi ngeblog pun jadi berkurang dan berhenti sama sekali. Sampai kemudian aku bergabung di sebuah komunitas doyan makan dan masak yang nggak sengaja ngobrolin soal blog dan gimana caranya bisa dapat penghasilan tambahan. Mulai deh, dari situ niat buat ngeblog lagi. Tertarik dapet duitnya, tapi udah nggak seinstan dulu.

Sekarang jadi paham kalau ada tahap-tahap yang harus dilakukan supaya bisa dapat keuntungan dari hobi yang menyenangkan. Salah satunya ya harus “serius” ngurusin blog biar nggak berdebu, dan terus berusaha jadi blogger yang tulisannya bisa dinikmati. Duit bukan lagi tujuan utama, tapi percaya duit bakal nemu jalannya sendiri ke kita. More less sih gitu.

Jujur aja aku emang udah dapat banyak (meskipun nggak banyak banget) dari kegiatan ngeblog dan posting foto di Instagram. Nggak perlu disebutin dari mana saja dan berapa jumlahnya. Pokoknya lumayan buat tambahan duit jajan. Minim-minimnya bisa buat bayar renewal domain sama hosting tahunan. Hehehe. Itu aja udah bersyukur banget. Alhamdulillah ya?

Dear duit, kamu kemana?

Belakangan jadi bertanya-tanya, kemana duit hasil ngeblog itu pergi selain buat bayar domain dan hosting? Entahlah. Menguap kemana aku pun tak tahu. Yang pasti aku jadi bertanya-tanya setelah seorang teman bertanya : “selama dapet duit dari ngeblog, duitnya buat apa?”. Oh well.

Beberapa kali sempat kepikiran sih pengen nabungin tuh penghasilan, biar bisa kelihatan hasilnya. Kayaknya seru ya kalo bisa ngelihat rekening tabungan terus isinya penuh dengan hasil dari hobi ngeblog dan posting foto di Instagram. Rasanya puas gimanaaa..gitu. Pengen bilang “Oh wow…banyak juga ternyata ya?” Hahaha. Tapi itu semua cuma wacana karena nyatanya duitnya nggak pernah ngumpul dan selalu habis buat jajan.  😀

Penghasilan utama apa sampingan?

Sebenarnya penghasilan yang kita dapat dari ngeblog, ngebuzz di medsos itu masuknya penghasilan macam apa sih? Apakah jadi penghasilan yang utama dan penting buat disimpen di tabungan, atau sampingan yang begitu di tangan langsung dihabiskan untuk memenuhi kebutuhan (dan juga keinginan?).

Kalau aku sendiri sih masih masuk penghasilan sampingan yang bisa dijadikan penyambung nyawa saat duit lagi nggak ada. Alhamdulillah sejauh ini membantu sih. Walaupun kalau kata orang jawa “klentar-klentir” tapi Alhamdulillah banget lah. Beneran. Mungkin beda sama mereka yang dapetnya jutaan baik dari kerjasama dengan agensi atau dari menang lomba yang hadiahnya uang tunai jutaan rupiah, pasti bisa disisihkan sebagian buat tabungan. Lha aku? begitu dapet langsung habis buat beli pulsa atau makan enak. Hahaha. Maklumlah,  aku kan kelasnya masih teri medan, bukan paus. 😀

By the way kayaknya masih tabu ngomongin soal penghasilan dari ngeblog ya? Kesannya kok jadi blogger bayaran banget sih? Hahaha. Tapi nggak juga tabu lah ya? Secara memang itu juga kan yang kemudian jadi tujuan sampingan. Siapa sih yang nggak butuh duit? Minim-minim buat perawatan situs lah ya? Sukur-sukur kalo nyisa buat perawatan muka, ya itu namanya untung banget.

Duit Dari Ngeblog : Ditabung atau Habis Buat Jajan?

Nah, kira-kira, penghasilan kamu selama ngeblog (diluar dari bisa dapet sampel produk gratis atau bisa jalan-jalan gratis), bisa ditabung? atau malah habis buat memenuhi kebutuhan dan keinginan? Kalaupun ditabung, adakah cara yang cukup efektif supaya duit-duit itu nggak mengalir deras keluar dari rekening tabungan?

Boleh dong share komennya di bawah.

17 Comments

  1. herva yulyanti July 18, 2017
    • nunoorange July 18, 2017
  2. Vita Pusvitasari July 18, 2017
    • nunoorange July 18, 2017
  3. Pink Traveler July 18, 2017
    • nunoorange July 18, 2017
  4. Rahmi July 18, 2017
  5. Ika Puspitasari July 18, 2017
  6. Uniek July 18, 2017
  7. Dyah Prameswarie July 19, 2017
    • nunoorange July 19, 2017
  8. ira sulistiana July 19, 2017
    • nunoorange July 19, 2017
  9. Gurukecil July 22, 2017
  10. Diandra Ayu August 3, 2017
    • nunoorange August 3, 2017
  11. Lia Harahap August 23, 2017

Terima kasih sudah baca sampai selesai. Boleh tinggalin sedikit komentar nggak? Nanti saya kunjungi balik deh. Link Hidup akan dihapus ya.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: