Book Personal

Selain Keluarga, Buku Adalah Harta Yang Paling Berharga Untuk Saya

Judul di atas adalah sedikit plesetan dari lagu milik Keluarga Cemara. Kata mereka, “Harta yang paling berharga adalah keluarga”. Kalau kata saya sih keluarga, kesehatan, dan buku adalah harta yang paling berharga. Lebay ye? Hehehe. | Koleksi Buku

Tapi beneran, saya ini nggak pernah ngoleksi barang apapun kecuali buku. Dan ada ceritanya juga kenapa kemudian buku menjadi barang koleksi yang menghabiskan 2 dari 4 kompartemen lemari baju.

from aarp.org

Udah pengin sejak kecil

Semua berawal dari cerita sering minjem buku ke seorang teman bernama Mas Handika Purbandani atau Mas Andi. Beliau ini kolektor buku dan orangnya emang pinter. Kalo nggak salah sekarang domisilinya di Jogja dan jadi pengusaha sekaligus penggiat start up gitu. Kenal nggak? Kalau kenal salam ya. Dia tetangga saya tuh di Comal. Hahaha.

Nah, saya sering pinjem buku sama dia. Mulai dari 5 Sekawan, Trio Detektif, sampai komik Kung Fu Boy. Koleksinya bejibun. Kalo ngelihat isi lemari bukunya, bikin iri deh. 

Mas Andi baik banget ngebolehin saya pinjem bukunya sampai di bawa pulang. Mungkin dari sekian banyak anggota gerombolan “korea-korea”, cuma saya kali yang suka minjem buku. Teman-teman yang lain lebih seneng nonton Google V di rumah dia. ;))

Dari situ lah saya bercita-cita pengin punya koleksi buku sendiri.

Koleksi buku Bu Titik

Keinginan buat ngoleksi buku belum kesampaian karena ga punya duit. Nggak mungkin minta juga sama orang tua. Beda sama Mas Andi yang datang dari keluarga berpunya, saya mah apa atuh. Bujet buku cuma keluar saat beli LKS. 😀

Tapi niat itu nggak pernah hilang, apalagi ketika saya ngelihat koleksi buku salah satu guru Fisika saya saat SMP. Namanya Bu Titik. Tetangga juga sih. Suatu saat saya minjem buku ajarnya beliau buat ngerjain tugas. 

Di buku itu tertempel sepotong kertas bertulis ‘Perpustakaan Pribadi’. Waaaa..saya takjub banget! Koleksi beliau ditata sedemikian rapi di dalam lemari khusus dengan label yang lengkap. Tulisan ‘Perpustakaan Pribadi’ itu yang bikin saya makin niat punya koleksi sendiri.

Buku pertama

Pelan-pelan saya mulai nabung. Setengah mati ngumpulin uang saku, 500 rupiah demi 500 rupiah saya kumpulkan sampai kemudian terkumpul 10 ribu. Dan saya masih ingat, buku pertama yang saya beli dari uang itu adalah salah satu seri dari RL. Stine. Pertama beli Goosebumps, selanjutnya serial Fear Street.

Buku itu saya sampuli, lalu ditempel label dengan tulisan “Perpustakaan Pribadi”. Hahaha. Buangganyaaaa minta ampun! Lalu buku kedua, ketiga, keempat dan seterusnya pun terbeli dengan cara yang sama.

Memang tidak banyak sih, tapi kalau melihat jumlahnya sekarang, perasaan luar biasa masih sering dirasakan. Koleksinya masih ada kok, tapi sudah masuk kardus karena pindah kos tempo hari dan belum dikeluarin lagi

koleksi buku
from discoverbooks.com

Sempat patah harapan

Keinginan mengoleksi buku sendiri pernah terganjal karena omongan salah satu Om saya. Waktu tahu saya ngumpulin duit buat beli buku cerita, dia bilang “Lha nggo opo nukoni buku koyo kui? mending nggo njajan”

Artinya “Buat apa kamu beli buku begituan? Mending buat jajan!”

Antara mikir “iya juga ya?” tapi sekaligus juga sedih karena nggak dapat dukungan dari orang terdekat. Dan setelah itu saya berhenti ngumpulin duit buat beli buku.

Kalau dipikir-pikir lagi, agak nyesel juga kenapa dulu saya dengerin omongan beliau. Kalau saya ga peduli kan koleksi buku saya lebih banyak sekarang, dan sekalian melatih diri nabung supaya bisa beli barang dengan duit sendiri kan ya?

Makanya sekarang saya nggak pinter kalo suruh pegang duit. :))

Buku adalah investasi, katanya sih begitu

Entah investasi yang model bagaimana. Mungkin investasi ilmu kali ya? Nah kalau saya lebih suka beli novel daripada buku pengetahuan? Investasi apa dong? Hahaha.

Tapi memang, buat saya buku adalah harta yang luar biasa. 

Oh iya, saya mulai beli buku lagi sejak pindah ke Semarang. Bisa jadi karena dekat dengan toko buku besar, mungkin juga karena sekarang sudah punya duit lebih banyak daripada dulu. Kalo dulu berjuang mati-matian nabung buat beli buku, sekarang tinggal nunggu gajian deh.

Begitu sms dari 3355 datang, langsung cus ke toko buku (kalau emang lagi pengin belanja).

Sebagian besar adalah Novel

Sebenarnya saya nggak terlalu picky soal genre buku. Tapi novel adalah genre kesukaan. Lebih banyak novel terjemahan daripada karya penulis dalam negeri. Catet ya, lebih sedikit bukan berarti nggak ada. 

Kalau ditanya kenapa lebih suka novel, mungkin ada hubungannya juga dengan “senang berkhayal”. Dibanding buku tentang self help atau yang berbau akademis, novel bisa membawa saya mengkhayalkan adegan demi adegan dalam setiap babnya.

Tidak semua novel terjemahan saya beli. Hanya yang pas sesuai mood saja yang bisa saya tenteng ke kasir. 

Beberapa novel yang jumlahnya lebih banyak dari lainnya seperti karya Agatha Christie, Dan Brown, dan John Grisham. Saya kurang suka dengan novel romansa moderen. Kalaupun bukan kisah misteri, beberapa judul klasik juga jadi pilihan saya.

baca juga : 5 buku favorit Nuno Orange

Lebih suka fisik daripada e-book

Sejujurnya saya sangat jarang baca e-book . Pernah mencoba tapi ngerasa kalo buku elektronik bukan buat saya. Capek bacanya. Dan lagian ya, saya lebih senang beli buku yang ada fisiknya. Bisa dipegang dan ada barangnya gitu lho. Jadi sensasinya nggak tergantikan lah.

Makanya sampai sekarang nggak pernah beli buku elektronik karena nggak cocok aja sama saya.

baca juga : 4 alasan membaca buku hard copy

Bagaimana koleksi ini dirawat?

Saat ini koleksi buku saya ada di lemari baju. Kenapa bukan rak buku? Ya karena saya nggak punya. 😀 Dan entah kenapa lebih secure aja kalo disimpan di lemari baju dari plastik tebal itu. Berhubung beberapa tahun belakangan rumah di kampung sering kebanjiran, 2 rak teratas berubah jadi tempat penyimpanan buku.

Supaya nggak lembab, saya letakkan kapur barus dan penghilang lembab di sana. Cuma ya tetap saja kadang lupa dan terlewat mengganti dengan yang baru saat habis. Hasilnya buku saya bernoda kuning. Hihi. Maklum lah, Mamah Dedeh mungkin juga agak kurang telaten merawat koleksi buku anaknya.

Tapi setidaknya, ga kebanjiran aja udah cukup lah. Jangan sampai deh lihat koleksi buku kebasahan. Bisa hancur hati saya. Karena selain hilang, buku rusak karena kena air adalah mimpi buruk.

Jangan sampai deh. amit2 *getok meja 3x*

Jadi begitulah sedikit kisah tentang bagaimana saya jadi pengoleksi buku amatiran. Oh, dan bicara soal pengoleksi, saya memang benar-benar seorang pengumpul sejati. 

Kenapa?

…karena masih banyak buku yang dibeli, belum dibaca.

Dan kamu juga begitu kan? Hehehehe.

Terima kasih sudah baca sampai selesai. Boleh tinggalin sedikit komentar nggak? Nanti saya kunjungi balik deh. Link Hidup akan dihapus ya.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: