Blog Competition Personal

Asus Vivobook Flip TP410 : Mobile with Style and Never Get Boring

ASUS Vivobook Flip TP410 : Mobile with Style and Never get Boring – “Mas Boy, saya mau nebeng ngetik di sini boleh ya?” tanya saya pada Mas Boy sambil sibuk nenteng-nenteng laptop plus charger dan mousenya. Mas Boy pun mempersilakan saya masuk. Oh iya, Mas Boy ini adalah administrasi umum di kantor saya, yang ruang kerjanya ada di lantai 3. Dan pagi ini sengaja saya “gangguin” Mas Boy karena lagi pengin cari suasana baru ketika saya mau mulai ngerjain tugas kantor.

Suasana baru?

Iya, suasana baru. Kalau biasanya saya kerja di ruangan yang terletak di lantai 2 bareng sama temen-temen 1 tim siar, pagi ini saya sengaja “mengungsi”. Soalnya lagi bosen banget nih sama ruang kerja. Pemandangan yang itu-itu aja di sekitar meja kerja dan ketemu sama temen yang itu-itu juga tiap hari, jadi bikin saya pengin ngerasain kerja di tempat dengan suasana yang berbeda. Dan tempatnya nggak jauh-jauh sih, cuma 1 lantai di atas ruangan saya.

Tapi lumayan kan? Paling enggak ada suasana baru.

Bosan itu normal

Menurut saya yang namanya bosen itu bisa dirasain siapa aja. Buat saya yang udah bekerja di perusahaan yang sama selama 13 tahun ini sering banget ngerasain bosen. Oh iya, jangan pada kaget ya kalau saya bisa sampai selama itu. Hehehe.

Orang bilang kalo kita bertahan di satu tempat kerja sekian lama, bisa jadi sebabnya macem-macem.

  1. Seneng ama kerjaannya
  2. Setia ama perusahaan
  3. Nggak punya pilihan

Nah kalo saya sih antara ketiganya nyampur jadi 1. Seneng ama kerjaan iya, cukup loyal juga sama perusahaan juga iya, dan emang nggak punya pilihan lain. *tertawa sedih*

Ya gimana ya, lulusan SMK Tekstil macam saya yang dapet kesempatan bisa kerja di perusahaan yang cukup ternama dan digaji tinggi seperti sekarang kok rasanya bagai dapat berkah juga. Jadi seperti sayang kalo mau pindah kerjaan ke perusahaan lain dengan kerjaan sejenis. Belum tentu bisa lebih enak daripada yang sekarang.

Orang mungkin boleh bilang saya terlalu nyaman. Iya juga. Nggak bisa keluar dari zona aman dan menantang diri, bener juga. Tapi ada banyak hal yang masih jadi pertimbangan. Salah satunya karena saya ini sekarang jadi tulang punggung keluarga, jadi keputusan soal pendapatan ini musti dipikirin baik-baik.

Tapi resikonya ya itu tadi, harus bergelut dengan rasa bosan karena sudah melakukan hal yang sama selama bertahun-tahun. Kadang-kadang sudah nggak nemu lagi tantangan baru di tempat ini, tapi ya seperti mau gimana lagi? Dan yang bisa dilakukan hanya berdamai dengan rasa bosan, dan mencari cara untuk bisa tetap kreatif.

Kerja di radio itu menyenangkan kok!

Sebenarnya kalau ngomongin soal jenis kerjaan, pekerjaan saya ini menyenangkan lho? Bisa kerja di sebuah radio sebagai penyiar dan penata musik, harusnya jadi sesuatu yang seru. Impian banyak orang juga kan? “Kerja di radio jadi penyiar itu kayaknya enak ya? Pengin deh!” begitu kata orang-orang yang saya kenal. Katanya kalo kerja di radio bisa ketemu sama artis secara gratis! Hahaha. Bisa aja ah.

Tapi emang seru! Di luar dari ketemu artis tanpa desak-desakan, kerja di radio itu membuka banyak peluang. Bisa ketemu banyak orang, dapet kerjaan di luar kerja sebagai penyiar, bisa belajar hal baru buat diomongin, berdiskusi tentang banyak hal, termasuk menikmati musik gratis tiap hari. Kurang seru apa coba?

Makanya banyak yang heran kalo tiba-tiba saya “mengeluh” bosan sama kerjaan.

Ya gimana? Mau seseru apapun kerjaan, tetap aja yang namanya manusia dan segala rutinitasnya, pasti pernah sampai di titik itu. Ketemu dengan tugas yang sama hampir tiap hari, rasa itu pasti ada lah. Nggak bisa dipungkiri, rutinitas yang monoton bisa mendatangkan perasaan bosan pada kerjaan. Dan kalau sudah gitu mau ngerjain apapun rasanya jadi malas. Siaran ogah-ogahan, beberapa tugas rutin harian juga jadi terbengkalai. Makanya saya butuh melakukan sesuatu supaya bisa bersemangat lagi. Termasuk pindah tongkrongan buat kerja biar nemu perspektif baru.

Mengusir bosan ala saya

Ada beberapa kegiatan pengusir bosan yang biasanya saya lakukan kalo emang lagi parah banget :

  • Cabut sejenak dari kantor

Selain pindah ke tempat yang nggak jauh dari ruangan kerja, kadang-kadang saya suka “cabut” dadakan kalo pas lagi bosen akut. Emang dasarnya bandel, ditambah jenis kerjaan yang sifatnya santai tapi serius, saya bisa pamit keluar sama atasan dengan alasan lagi pengin cari ide buat siaran.

Sasaran saya biasanya ke mal terdekat atau tempat makan yang nggak jauh dari kantor. Kadang-kadang saya juga suka main ke Kota Lama lho? Bawa kamera buat foto-foto apapun yang menarik, dan cuma duduk di Taman Srigunting selama 1 atau 2 jam, udah cukup bikin rasa bosan saya berkurang.

  • Nonton film via streaming

Sebenarnya agak jarang sih, apalagi kalo mood nonton film sedang nggak ada. Tapi kalo pas muncul dan kebetulan juga lagi bosan sama kerjaan, streaming film bisa jadi pilihan. Film-film lawas dan serial biasanya jadi favoritku. Nonton film drama kalo pas lagi mellow yellow, atau milih horror kalo butuh disuntik adrenalin, dan nonton serial TV yang jalan ceritanya bisa bikin ketagihan.

  • Latihan bikin vidio

Nah, ini nih yang belakangan sedang saya lakuin. Latihan bikin video! Kebetulan saya ini punya akun Instagram yang isinya makanan. Suka makan dan foto-foto, kenapa nggak ditayangin aja di Instagram? Belakangan saya mulai melirik ke konten video. Pengin bikin sesuatu yang berbeda dari yang pernah saya lakukan sebelumnya sekaligus menantang diri sendiri : kira-kira bisa nggak ya saya bikin konten video pendek hasil buatan sendiri? Dan ternyata saya bisa lho! Hasilnya mungkin masih jauh dari memuaskan, tapi menjalani prosesnya dari mulai merencanakan mau kemana, sampai ke mengambil gambar di tempat yang ditentukan, semuanya dilakukan sendiri. Belum lagi proses editingnya, wah, lebih seru lagi! Bahkan sampai lupa sama kerjaan kantor! Hahaha. Beberapa hasil coba-coba saya bisa dilihat di channel youtube SemarangJajanTerus ya teman-teman.

Pengin kerja secara remote, tapi…

Kalau mau cerita kerjaan sebagai penata musik di radio, beberapa tugas bisa kok dikerjakan di luar. Seperti misalnya terima email, menyortir materi lagu yang masuk ke radio dengan cara didengerin satu per satu lewat cool edit pro, sampai bikin materi-materi siaran mingguan, bisa dilakukan dimana aja. Istilahnya kerja remote. Kayaknya banyak tuh kerjaan yang model begitu. Selain fleksibel, bisa bikin kerja kreatif jadi berhasil maksimal juga kan?

Apalagi di Semarang ini sedang banyak bermunculan coworking space yang bisa disewa harian. Jadi pilihan buat ngantor di mana aja makin variatif. Pernah sih kebayang buat kerja remote di coworking space seperti ini, cuma kayaknya sekarang masih suka nyaman bawa laptop dan tugas kantor ke kafe atau taman terdekat.

Masalahnya adalah…*ambil napas dalam dulu* bawa-bawa laptop kemanapun itu kadang merepotkan, saudara. Apalagi kalau laptopnya agak berat seperti punya saya. Ditambah lagi sekarang daya tahan baterainya sudah jauh melemah. Sehingga *ambil napas dalam lagi* saya nggak bisa sembarangan memilih tempat buat nongkrong sambil kerja. Harus ada colokan lah pokoknya.

#2018GantiLaptopASUS

Sekedar info aja nih, laptop yang sekarang saya pakai ini kalo buat kerja dengan intensitas ringan pun sudah mulai ngos-ngosan. Buat nyantol wifi, nyetel musik via windows media player atau ngedit lagu via cool edit aja udah makan batre banyak banget. Belum genap 2 jam saja udah minta dicas lagi. Kebayang dong kalo saya kerja di tempat yang jauh atau malah nggak ada colokan listriknya? Repot dan bisa bikin panik juga. Kerjaan belum selesai, nyawa batre laptop udah hampir sekarat.

Kadang-kadang iri juga sama generasi milenial lain yang bisa nongkrong di kafe sambil kerja (dan main) dengan laptop mereka dan nggak ribet tuh sama colokan. 😀 Baterainya awet kali ya? “Seru juga kali ya bisa kayak gitu?” pikir saya. Cuma kalo ngelihat laptop yang sekarang, yaaaa ntar dulu deh. Daripada ribet sendiri akhirnya, ya nggak?

Ganti laptop sama yang bisa mobile with style dong!

Beberapa kali terpikir untuk ganti laptop baru. Tapi untuk sementara memang masih mengandalkan fungsinya saja dulu. Karena mau nggak mau saya harus nabung buat mewujudkan keinginan itu. Penginnya sih bisa dapat 2-2nya. Fungsi iya, gaya juga iya.

Belakangan saya sering lihat tuh di instagramnya ASUS Indonesia yang promosiin produk pilihannya. Ada handphone dan laptop. Apalagi kalau sudah nayangin produk laptop unggulan mereka. Aduh, mupeng banget deh. Terlebih model laptop yang bisa ditekuk-tekuk begitu. Jadi berkhayal kalo suatu saat saya duduk di coworking space atau kafe, ngecek email atau ngedit kerjaan pake laptop ASUS yang model Flip begitu, sepertinya seru. Eh, bukan sepertinya lagi kayaknya, UDAH PASTI SERU! 😀

Salah satu yang jadi unggulan dan banyak jadi incaran adalah ASUS Vivobook Flip seri TP410. Buat saya laptop yang satu ini bisa mewakili dari apa yang saya sebut “mobile with style”. Gimana enggak mobile with style coba? Gambar di bawah ini mungkin bisa menjelaskan kenapa buat saya ASUS Vivobook Flip TP410 mewakili apa yang saya sebut Mobile with style :

  • Tipis dan Ringan

Laptop ini punya banyak keunggulan yang salah satunya adalah bobot yang cuma 1,6 kilogram. Buat dimasukin di tas, laptop ini masih terhitung ringan lah buat dibawa kemana-mana. Apalagi tebalnya cuma 1,92 cm saja.

  • Fingerprint sensor

Teknologi ini meningkatkan keamanan laptop kita. Selain lebih aman, pengoperasiannya juga jadi lebih mudah karena hanya dengan sentuhan jari kita udah bisa sign in ke Windows Hello dan mulai menggunakannya.

  • Nano edge display

Kebayang kan gimana body diminimalkan, tapi ukuran layar dimaksimalkan? Itulah teknologi nano edge display yang disematkan oleh ASUS. Hasilnya adalah laptop dengan layar lebar yang bisa menyuguhkan tampilan maksimal. Ukuran bezelnya cuma 8mm aja, jadi udah kayak nggak punya tepi nih.

  • 4 Mode

Untuk urusan gaya, ASUS Vivobook Flip Tp410 ini bolehlah diadu. Bakal jadi pusat perhatian juga kalo pake laptop ini di tempat umum. Bosen sama 1 gaya, laptopnya bisa diubah jadi gaya yang lain. Karena bentuknya Flip, Asus Vivobook TP410 ini bisa disesuaikan dengan keinginan kita. Mau cuma jadi laptop yang bergaya konvensional, atau mau diganti jadi bentuk lain yang lebih futuristik? Bisa banget.

asus vivobook flip tp410Jujur saja, kadang saya ngerasa deg-degan kalo ngeliat laptop yang bisa ditekuk-tekuk kayak model punya ASUS Flip TP410 ini. Tapi setelah membaca beberapa informasi yang dirilis oleh pihak ASUS mengenai uji daya tahan terhadap produk ini jadi lega deh. Jadi nih ya, ASUS VIVOBOOK Flip TP410 ini sudah melewati “Hinge Test” sampai dengan 20 RIBU KALI! Dan nekuk-nya juga nggak cuma ditekuk gitu doang, tapi sampai 360 derajat! Bayangin dong kalo daya tahannya sampai 20 ribu kali? Bisa awet sampai bertahun-tahun lamanya! *jadi nggak santai banget nih saya* Hahaha.

Belum lagi kalau kita meubah gaya ASUS Vivobook Flip TP410 ini menjadi mode Share View, kita nggak perlu kawatir orang-orang di sekitar kita jadi nggak kebagian layar dan cuma kebagian burem. Layarnya udah full HD dengan dilengkapi teknologi Wide View 178 derajat, bikin orang di samping kanan dan kiri kita jadi tetap bisa ngelihat jelas.

ASUS Vivobook Flip TP410 pasti punya ini

Selain soal mobile with style, ASUS Vivobook Flip TP410 ini pastinya masih mengusung kualitas laptop ASUS yang sudah dikenal baik dong ya? Beberapa hal yang bikin laptop ini cocok buat saya (dan Anda tentunya) adalah :

  • Daya tahan baterai yang kuat

Dalam websitenya ASUS memberikan keterangan kalo ASUS Vivobook Flip TP410 dilengkapi dengan ASUS Battery Health Charging. Fungsinya adalah melindungi baterai laptop dari penurunan kinerja karena pengisian daya. Saat charging kita bisa menyetel daya dengan pilihan dari 60% hingga 100% sehingga baterai jadi lebih awet dan terhindar dari bengkak karena oksidasi. Laptop ini diklaim bisa tahan seharian lho?

  • Backlit Keyboard

Kalo yang ini pas banget nih buat saya yang suka ngetik di kamar kos sambil matiin lampu. Soalnya di keyboard laptopnya bisa menyala gitu, jadi kalo ngetik di lingkungan yang agak gelap juga nyaman-nyaman aja.

  • Slot yang lengkap

ASUS Vivobook Flip TP410 dilengkapi dengan beragam slot yang disesuaikan dengan kebutuhan kita. Mulai dari HDMI sampai dengan SD Card slot dan USB Slot kelas 3.0, semua ada. Tinggal dipakai sesuai dengan keperluannya.

  • Bluetooth dan Wifi generasi terbaru

Masih ingat kan cerita saya di atas soal yang sering kehabisan baterai laptop saat terhubung dengan WiFI? Nah, teknologi terbaru yang disematkan ke dalam Laptop ASUS Vivobook TP410 ini membutuhkan sedikit daya saja, yang ujung-ujungnya bikin konsumsi baterai jadi enggak boros. Dan teknologi wifi terbaru ini juga 6x lebih cepat daripada sebelumnya lho.

  • Sonic audio

Yang ini udah pasti lah ya? Nggak usah dijelaskan orang juga pastinya familiar dengan teknologi audio yang disematkan dalam setiap produk ASUS. Suara yang dihasilkan pasti enggak bakal mengecewakan.

Mau nulis sebanyak apapun pastinya nggak akan cukup ya? Hehehe. Ya gimana lagi, emang banyak yang bisa diandalkan dari ASUS Vivobook Flip TP410 ini.

Bisa dikatakan, ASUS Vivobook Flip TP410 potensial banget jadi gadget yang bisa mengusir kebosanan. Kalau punya laptop ini, udah nggak perlu kawatir lagi mati gaya dan bosan sampai merana. Lha wong gaya laptopnya aja bisa ganti-ganti, gimana bisa membosankan coba?

Jadi lain waktu kalo lagi bosan, saya nggak perlu gangguin Mas Boy lagi atau sering-sering cabut dari kantor deh. Tinggal ganti gaya laptop aja udah dapat suasana kerja yang baru. Setuju nggak?

ASUS Laptopku Blogging Competition by uniekkaswarganti.com

6 Comments

  1. Rahmi September 5, 2018
    • nunoorange September 5, 2018
  2. Salman September 8, 2018
  3. Joe Candra P September 9, 2018
    • nunoorange September 10, 2018
  4. Uniek Kaswarganti September 13, 2018

Terima kasih sudah baca sampai selesai. Boleh tinggalin sedikit komentar nggak? Nanti saya kunjungi balik deh. Link Hidup akan dihapus ya.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: