Personal

Alasan Orang Keluar Dari Group Chat

Dasar kenapa saya pengen nulis tentang Alasan Orang Keluar Dari Group Chat adalah karena kemarin akhirnya saya keluar juga dari sebuah group chat yang ngebahas soal lelarian. Bukan, bukan grupnya yang rese’, tapi sayanya yang nggak bisa ngejar. Setelah mempertimbangkan masak-masak, akhirnya saya memutuskan untuk exit group dan tidak bergabung lagi dengan teman-teman dan para senior.

Selama ini saya cukup resah. Bagaimana tidak resah, dari dulu saya memang bukan tipe orang yang atletis dan giat berolah raga. Buat saya olah raga hanya sebagai selingan tanpa niat untuk meraih prestasi. Kalau bisa langsing dan tetap langsing, itu bonus. Tapi kalau sudah tiap hari dipantau, kemudian saling lapor sudah berapa kilo hari ini, wah saya nyerah. Sana sudah lari berkilo-kilo, sini masih demen ngorok di atas kasur.

Ah, Nuno mah diajak sehat nggak mau. Mau, beneran saya mau. Tapi saya malu. Soalnya saya nggak bisa berprestasi seperti yang lainnya. Makanya dengan berat hati saya left aja deh.

Memikirkan alasan untuk keluar dari sebuah obrolan di grup media sosial memang tidak mudah. Ada banyak pertimbangan yang dipikirkan sebelum seseorang benar-benar memutuskan untuk “yak! Gue keluar ah dari grup ini!”. Salah satunya mungkin karena rasa enggak enak dengan teman yang lain. Seperti saya yang masih kepikiran “duh, nggak enak nih. Jangan-jangan nanti begini…jangan-jangan nanti begitu…” Maklum lah ya, jaman sekarang semuanya suka dibawa perasaan. Nggak berhubungan di dunia maya bisa dianggap memutuskan hubungan di dunia nyata. Padahal nggak gitu juga kan?

Grup obrolan di wasap, line, atau BBM bisa jadi seru kalau memang menarik dan sesuai dengan minat kita. Saya sendiri sebenarnya tidak bergabung dengan banyak group chat. Hanya punya 4 di whatsapp dan 1 di line. Ada grup anak kantor yang suka rumpi macem-macem, ada grup lelarian yang cuma bisa bikin saya melongo karena saya nggak tahu musti ngapain, ada juga grup mbak-mbak dan mas-mas yang doyan masak dan makan (ini saya banget!). Lalu 1 lagi grup teman sejawat yang kebetulan job desc nya sama di radio yaitu sebagai music director.

Apakah tiap grup selalu ngobrol sesuai tema grupnya? Enggak selalu begitu. Kadang di grup music director juga ngomongin gossip terbaru dan sesuatu yang berbau saru. Di kelompok anak kantor nggak melulu ngobrolin soal kerjaan atau ngobrol soal kapan gajian. Kadang kita juga ngebahas soal utang piutang make up dan parfum (kebetulan salah satu anggota grup adalah member Oriflame dan saya suka kredit parfum!). Semuanya juga bisa diomongin di grup.

Lalu gimana dengan kelompok doyan makan dan masak? Ngobrolin soal resep dan tempat makan terus-terusan? Tentu tidaaaaaak. Kadang-kadang urusan cinta dan kurang kasih sayang member yang masih jomblo juga dibahas! Haha.

Tapi tetap saja, ada obrolan yang memang tidak bisa kita ikuti di grup-grup tertentu. Dalam kasus saya adalah kelompok para pelari yang sangat luar biasa ini. Sebagai pelari dari kenyataan yang sudah beratus-ratus kilo jauhnya, saya sama sekali nggak bisa ngejar apa yang beliau-beliau obrolin. Jadi daripada saya selalu mencet “Mark As Read”, siang ini saya memutuskan untuk exit the group. Ngapunten sanget Mbak-mbak dan Mas-mas. *sungkem*

Alasan Orang Keluar Dari Group Chat

Alasan orang keluar dari group chat sih bisa macem-macem. Sepanjang pengetahuan dan pengamatan saya, inilah beberapa alasannya :

  1. Nggak sesuai minat

Lah, kalau sudah tahu nggak sesuai dengan minat kenapa tadinya mau aja dimasukin ke grup? Ya namanya juga tes ombak, pengen tahu ini grup kayak gimana. Lagian kalau yang nawarin temen sendiri dan tiba-tiba diinvite masuk ke grup, masa iya mau ditolak dan tiba-tiba keluar? Ya sehari, dua hari. Seminggu, dua minggu, lalu ketemu kondisinya kenapa kok nggak cocok sama group chat yang ini. Kemudian memutuskan untuk keluar meski dengan berat hati. Tapi biasanya lega sih setelah itu.

  1. Nggak suka sama yang diomongin di grup

Sebenernya sih lumayan kalau punya sebuah grup yang seru dan bisa bahas ini itu. Tapi kadang-kadang godaan untuk ngebahas sesuatu dengan cara berlebihan juga nggak bisa dihindari. Buat yang paham sih seru-seru aja, tapi mostly ada juga member yang merasa terganggu. Kalau hanya sekedar numpang lewat saja sih nggak masalah. Sesekali ngegosip mungkin nggak akan bikin seseorang jengah. Tapi kalo tiap ngobrol yang diomongin soal kejelekan seseorang (misalnya) mungkin bisa juga jadi alasan kenapa seseorang keluar dari kelompok.

  1. Males karena HP bunyi melulu

Sebenarnya sih kalau yang ini agak rada nggak masuk akal. Kenapa? Karena sebagian besar smartphone sudah dibekali kemampuan untuk nge-mute notifikasi chat! Jadi kalau ada yang ngeluh obrolan di grup mengganggu, nah lho, ketahuan kan nggak bisa ngoprek hp sendiri?

  1. HP jadi lemot

Bisa jadi…bisa jadi. Biasanya yang begini hp nya jadul. Oops! Hahaha. Jangan tersinggung, saya juga pernah kok ngalamin. Jaman masih pake Blackberry terus dimasukin ke grup BBM dan bikin BB jadi lemot luar biasa. Lalu saya memutuskan untuk keluar dan nggak mau masuk grup lagi. Eh, dimasukin lagi ke grup! Keluar lagi. Dan kemudian memutuskan stop pake BB! Langganan distop, BB cuma buat telpon sama SMS. Nah waktu saya keluar dari grup para penggiat sehat yang itu, saya beralasan HP lemot. Padahal otak yang punya HP yang lemot gegara cuma bisa gigit jari karena nggak bisa ikutan pamer prestasi lari. 😀

Jadi begitu ceritanya. Nah, bagaimana ceritamu? Pernah keluar dari obrolan di grup medsos? Apa alasannya? Sharing boleh lhoo…

21 Comments

  1. mbandah February 1, 2016
    • nunoorange February 1, 2016
  2. hapsari adiningrum February 1, 2016
    • nunoorange February 1, 2016
  3. Lia Harahap February 1, 2016
  4. Ina Rakhmawati February 3, 2016
    • nunoorange February 3, 2016
  5. elafiq February 3, 2016
  6. Chocky Sihombing February 3, 2016
    • nunoorange February 3, 2016
  7. foodyfloody by ammamamo February 7, 2016
  8. Titaz February 10, 2016
    • nunoorange February 10, 2016
  9. motorninja250.com February 10, 2016
  10. Ratri Anugrah February 13, 2016
    • nunoorange February 13, 2016
  11. Diah February 18, 2016
    • nunoorange February 18, 2016

Terima kasih sudah baca sampai selesai. Boleh tinggalin sedikit komentar nggak? Nanti saya kunjungi balik deh. Link Hidup akan dihapus ya.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: