Personal

Serasa Ada Yang Kurang Jika Tak Ada Barang-Barang Ini di Tas

Saya adalah Bag Person, yang kemana-mana hampir selalu bawa tas. Seringnya tas punggung [karena memang cuma punya itu]. Sebagai bag person serasa ada yang kurang jika nggak bawa barang bawaan. Hidup terasa begitu hampa. Tsaaaaah. | 5 barang wajib dalam tas

Itulah kenapa jumlah tas saya sampai bejibun. Beberapa sudah berpindah tangan karena nggak bisa lagi ditampung.

Kantong Doraemon, buruk buat Feng Shui lho

Seru juga kalo punya tas yang bisa nampung banyak barang. Tapi sebenarnya, kalau kita enggak mengatur isi tas dengan baik, buruk menurut feng Shui lho. Lepas dari kesan “klenik” ~ yang mana sebenarnya ilmu Feng Shui bukan klenik, tas yang berantakan nggak baik buat mood pemiliknya. Dan konon, bisa bikin rejeki seret ngalir.

Bayangin aja kalau tas berantakan, kita mau nyari sesuatu yang penting dan nggak ketemu-ketemu karena nyelip, pasti bete sendiri. Ya kan? Semua isi tas dibongkar, dan ternyata tuh barang masih disitu-situ juga.

Jadi ada baiknya memang isi tas itu diatur serapih mungkin supaya terasa “ringan” dan mendatangkan perasaan baik. Setuju nggak?

Apa Nuno rapih juga?

Enggak selalu. Apalagi kalau sudah musimnya pulang kampung. Semua barang pasti pengin dibawa. Ya baju lah, laptop, kamera, novel Agatha Christie yang nggak kelar-kelar, dan macem-macem. Like literally, S-E-M-U-A.

Makanya seorang teman pernah bilang kalau tas saya bagai kantong ajaib milik Doraemon. Semua barang dimasukin ke sana. Saya bisa bilang pendapatnya ada benarnya.

Apalagi kalau ngerasa ukuran tas punggungnya agak gedean. Kalo kamar kos bisa dilipet, mungkin bakal dibawa juga.

Tapi yang begitu sih nggak selalu. Kalo untuk keperluan harian macam pergi ke kantor, Saya cukup membatasi diri untuk membawa barang seperlunya saja. 

Pas kebetulan dapat jatah siaran pagi, saya masukin baju ganti untuk kerja seharian juga. Karena saya berangkat jam 5 pagi dan nggak sempet mandi dulu. Jadi ya mau nggak mau harus ganti baju di kantor. Misalnya nggak siaran dan bisa berangkat dari kos agak siangan ya nggak bawa baju. Kan udah mandi dan ganti baju dari kosan.

[[ baca juga : 5 fakta tentang nuno orange ]]

5 barang wajib dalam tas

earphone-nya dah buluk abis!

Untung saya bukan seleb yang suka dibongkar-bongkar tasnya ya? Hehehe. Tapi untuk tantangan #BPN30DayChallenge2018 bolehlah saya “keluarin”
5 barang wajib dalam tas.

Handphone & asesorisnya

Barang ini selalu masuk dalam tas. Standar lah seperti kamu juga, ya kan? Nggak mau lepas dari yang namanya handphone. Ya gimana ya? Namanya juga sudah kebutuhan. Dan kebetulan saya ini nggak terlalu suka naroh handphone di saku celana. Jadi kalo bisa dimasukin ke tas ya bakal saya letakkan di sana.

Dompet

Yang ini juga jarang saya saku-in. Lebih seneng naroh di dalam tas, di bagian yang agak dalam demi alasan keamanan. Nggak suka aja ngegembol dompet tebel [yang isinya kartu debit bank bersaldo cupet & struk belanja] di saku belakang. 

Lagian ya, udah berapa kali aja tuh kartu debit pecah karena tergencet pas duduk.

Parfum

Sebenarnya saya agak malas masukin botol parfum ke dalam tas. Karena mostly botol parfum terbuat dari kaca dan agak berat. Tapi ya mau nggak mau karena jujur saja saya agak insecure sama bau badan. Hehehe. Nggak bau-bau amat sih, cuma buat jaga-jaga aja kalo pas lagi ada acara sampai malam dan nggak sempet  mandi.

Oh iya, salah satu yang diakalin soal parfum ini adalah beli yang kemasannya nggak terlalu besar. Ukurannya sekitar 75 mili-an lah. Menurutku ukuran segitu cukup compact kalo harus masuk tas.

Buku catatan & bolpoin

5 barang wajib dalam tas

Nggak tahu fungsinya buat apa tapi kalau ada bolpoin di dalam tas, saya juga merasa tenang. Hehehe. Siapa tahu dibutuhkan, gitu sih alasannya.

Dan biar makin lengkap saya juga bawa buku agenda juga. Just in case tiba-tiba ada yang perlu dicatat ya kan? Tagihan utang jatuh tempo misalnya? 😀

Pemotong kuku

Jangan ketawa! Saya emang suka bawa pemotong kuku dalam tas lho! 😀 Bukan karena primbon bilang begitu juga. Tapi saya ini nggak pernah punya jadwal khusus buat motongin kuku jari tangan dan kaki. Jadi kalau misal dalam perjalanan saya ngerasa risih dengan kuku yang mulai panjang dan kotor, bisa langsung saya potong saat itu juga.

Soal pemotong kuku ini, saya agak was-was juga sih kalau misal melakukan perjalanan melalui udara. Takut kalau disita karena masuk senjata tajam. Tapi sejauh ini alhamdulillah baik-baik saja.

Mungkin tampang saya memang manis dan kurang dipercaya untuk melakukan hal-hal yang bisa mengancam keselamatan jiwa, mungkin?

Nah, itu dia 5 barang yang [hampir] selalu ada di dalam tas saya. Apakah kamu juga punya barang yang selalu ada di dalam tas? Coba dong komen di bawah. 😀 | 5 barang wajib dalam tas

10 Comments

  1. Yuni Handono November 27, 2018
  2. titintitan November 27, 2018
    • nunoorange November 27, 2018
  3. dinilint November 27, 2018
    • nunoorange November 27, 2018
  4. Dani Ristyawati November 27, 2018
    • nunoorange November 27, 2018
  5. Inayah November 27, 2018
    • nunoorange November 27, 2018
  6. jeci November 29, 2018

Terima kasih sudah baca sampai selesai. Boleh tinggalin sedikit komentar nggak? Nanti saya kunjungi balik deh. Link Hidup akan dihapus ya.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: