Cheesy ya? Tapi emang gitu goalnya. Asli ya, kalau udah ngomongin soal resolusi tahunan, saya nyerah deh. Bukan soal “mau ngalir aja”, tapi karena banyak dari resolusi yang dibuat akhirnya nggak tercapai. Saking banyak pengin malah jadi enggak inget apakah sudah terpenuhi atau tidak.

Resolusi tuh idealnya emang nggak perlu banyak-banyak. Takut malah nggak tercapai. Makanya tahun ini saya nggak muluk-muluk. Di antaranya pengin lebih bisa ngatur duit plus beneran bisa langsingan!

BOSAN GENDUT

Ngomongin soal resolusi sehat, kebanyakan orang memang akan lebih focus ke soal nuruni berat badan. Termasuk saya tentunya.

Asli saya tuh bosen banget jadi orang dengan berat badan yang overweight. Bosen pake banget! Selain baju yang kerasa “makin mengkeret”, kalau difoto pun hasilnya nggak oke.

Tahun ini saya udah nyoba nuruni berat badan. Sempat berhasil. Dari 92 jadi 84 kilo dalam waktu kurang lebih sebulan. Lumayan kan? Tapi karena kurang konsisten akhirnya naik lagi.

Agak kawatir sama berat yang model Yo-Yo begini. Naik turun mulu. FYI, tubuh saya ini emang punya tipe gampang naik gampang turun. Meskipun kalo naik lebih cepet dibanding kalo turun.

Yang saya lakukan tempo hari adalah mendaftar di salah satu fitness centre di dekat kantor. Harganya murah meski fasilitasnya juga terbatas. Tapi saya sengaja pilih di sana karena selain dekat, mereka punya sauna.

Selain itu, saya juga terbilang cukup rutin berolahraga di kamar kos. Nggak lama sih. Cuma butuh waktu 30 menitan, tapi sudah cukup bikin saya keringetan sampai seperti mandi.

Hasilnya? Berat badan turun, lingkar pinggang pun mengecil, dan yang penting perut nggak terlalu keliatan buncit. Seneng? Pasti donk. Sayangnya proses ini nggak bisa bertahan lama dan berat pun kembali ke angka semula.

BANYAK INSPIRASI

Jujur saja saya agak frustasi dengan masalah berat badan ini. Dengan tinggi cuma 165 sentimeter, berat 92 kilo terhitung sudah sangat berlebihan. Enggak sehat.

Saya sempat berpikir kayaknya emang udah susah deh buat nurunin berat badan. Secara usia juga udah makin tua. Konon kabarnya makin tua metabolisme makin turun dan inilah yang bikin berat badan jadi susah buat ikut turun.

Tapi nyatanya, banyak kisah inspiratif yang saya baca soal proses nurunin berat badan yang emang sama sekali enggak gampang. Ada akun Instagram yang saya follow. Nama akunnya adalah GAINS. Dari sana saya tahu banyak kisah sukses weight loss dari yang tadinya GWENDHUT BANGET, bisa langsing dan berotot.

Kisah-kisah seperti ini yang membangkitkan kembali harapan bahwa kalau mau dan berusaha saya juga pasti bisa.

Saya juga punya teman namanya WIBI. Dia anak radio di Bali yang juga berhasil menjalani proses penurunan berat. Dari yang gendut sekarang udah langsing. Malahan dia udah mulai ngejalanin proses bulking buat ngebentuk badan.

Selama setahun lebih dia berhasil mencapai target penurunan berat seperti sekarang. Dan dia juga jadi salah satu inspirasi saya buat melewati proses ini.

Dari banyak kisah inspiratif yang saya baca, kuncinya cuma satu : KONSISTENSI. Inilah yang sampai sekarang masih agak kurang saya miliki. Terlalu cepat puas dengan hasil yang sebenarnya belum seberapa dan akhirnya berhenti. Bukannya lanjut terus untuk proses maintenance malah total mandeg.

RESOLUSI SEHAT 2020

Bukannya sama sekali enggak berusaha, tapi memang kurang keras dan kurang konsisten. Itulah masalahnya. Makanya tahun depan saya pengin banget bisa ngejaga semangat hanya demi bisa keliatan bagus di depan kamera. HAHAHA!

Soal rencana, saya sudah punya. Dan ini adalah beberapa hal yang ingin dilakukan :

  • Ngurangin porsi minum teh
Bisa dibilang selama ini saya emang “pecandu” teh. Sehari biasa minum sampai bergelas-gelas. Tahun ini saya pengin ngurangin porsi minum teh. Sudah saya mulai sih. Sekarang paling maksimal 3 gelas perhari. Itupun saya pilih varian teh hijau dengan tambahan perasan air jeruk lemon.

Pengaturan waktu minum juga mulai saya perhatikan. Kalau dulu setiap kali makan saya selalu minum teh, sekarang sudah mulai saya atur. Paling tidak 1-2 jam setelah makan saya baru minum. Tujuannya supaya zat gizi terutama zat besi dalam makanan enggak hilang.
  • Perbanyak minum air putih
Sebagai ganti porsi teh yang berkurang saya mulai banyakin minum air putih. Salah satu langkah yang sudah dimulai adalah membeli botol minum berukuran besar.

Kebutuhan air putih ini penting, terutama buat saya yang kerja di ruangan ber-AC dan menghabiskan besar waktu dengan duduk. Selain biar kulit enggak kering dan ginjal juga tetap sehat, air putih juga bisa ngebantu pencernaan biar lebih lancar.
  • Ngurangin porsi nasi
Sebenarnya, karbo seperti nasi agak kurang bersahabat bagi tubuh saya. Enak sih, apalagi kalau sudah makan penyetan sama sambal. Bisa habis bercentong-centong. Tapi tahun depan saya pengin ngurangin porsinya.

Jujur masih nggak bisa ninggalin sama sekali sih karena nasi tuh enak T.T. Tapi mengurangi porsi toh enggak ada salahnya ya?

Oh iya, selain nasi putih, saya juga berencana buat ngurangin frekuensi makan mi. Yang ini juga pastinya butuh perjuangan, mengingat saya ini cinta mati sama yang namanya mi ayam.
  • Makan lebih banyak buah dan sayur
Untunglah saya nggak pernah punya masalah dengan konsumsi buah dan sayur. Hampir semua buah dan sayur saya suka, kecuali yang kadar gulanya terlalu tinggi seperti nangka misalnya. Saya nggak terlalu doyan.

Konsumsi buah dan sayur ini pastinya bakal bikin pencernaan jadi lebih baik. Ke belakang jadi lancar karena asupan serat yang cukup.


  • Istirahat yang cukup
Sepanjang tahun ini kualitas tidur saya emang amburadul. Mainan hp sampai larut malam, padahal paginya sudah harus bangun buat siaran. Hasilnya? Badan lesu seharian, muka juga item kucel nggak karuan.

Akhir tahun ini saya mulai memikirkan hal tersebut. Sekarang, tiap kali masuk kamar di malam hari saya pasti langsung matiin lampu dan siap buat tidur. Saya sih percaya, selama pola istirahatnya terbentuk dengan baik, pasti bakal jadi kebiasaan.
  • Mulai gowes lagi
Tahun depan saya berencana untuk mulai gowes lagi. Sepeda yang selama ini nganggur pengin dipake lagi. Meski jarak antara kos dan kantor nggak terlalu jauh, tapi terhitung lumayan lah kalau untuk cari keringet. Ya enggak?

Kurang lebih sih begitu. Selain ngurangin porsi gorengan, makan atau minum yang manis-manis, dan mulai berolah-raga di rumah, 6 hal di atas tadi pengin saya jadikan resolusi tahun depan.

Saya tahu nggak akan mudah, jadi tolong semangatin saya biar mencapai target turun 30 kilo biar terlihat bagus di foto!

4 Comments

  1. Samaa, kudu rajin olah raga. Eh, maksa rajin. Sedih liat poto KTP sm paspor beda 10 kg wkwkwk

    Bedoneee ketok pol

    ReplyDelete
  2. Keknya foto di KTP apa Paspor tu ya jadinya emang gitu deh ya kak..Hahahaha...soalnya pencahayaannya ga oke dan kameranya tu lhooo..ga ada fitur beautyficationnya :))))

    ReplyDelete
  3. Tapi dulu gak gembil, masih lincip2 dikit. Sekarang pipi kabeeh ahaha

    ReplyDelete
  4. Bahahahaha...same as here...sak muka pipi kabeeeh

    ReplyDelete

Punya uneg-uneg? Jangan disimpan. Tulis di sini.