Selamat tahun baru! Ga berasa udah masuk hari kelima. Udah ngapain aja? Ngeblognya udah berapa postingan? Hehehe. By the way, ga berasa juga ya, setahun sudah saya jadi "gembel" yang harus tinggal di studio radio tempat saya bekerja. Eh, kok? Iya, jadi ceritanya kan saya udah ga punya kos nih. Udah setahun saya jadi "nebeng-er" dan tidur di kantor. Tepat Januari setahun yang lalu saya memutuskan untuk tinggal di sini dengan alasan males nyari kosan lagi setelah kos yang lama direnovasi. Dan kali ini saya mau cerita soal suka duka tinggal di kantor.


Ga cuma soal karena kos yang direnovasi dan malas nyari kosan lagi sih. Motif ekonomi juga jadi salah satu alasan kenapa saya enggak nyari kos atau kontrakan. Ada kewajiban-kewajiban yang menuntut pengeluaran lebih banyak sementara pemasukan juga sama besar dengan pengeluarannya, sehingga harus ada yang dikorbankan.



Suka Duka Tinggal Di Kantor


Saya pernah nonton liputan tentang pekerja-pekerja di jepang yang harus tinggal di kafe internet karena alasan berhemat. Tinggal dalam bilik internet yang literally beneran tinggal dan hidup di sana. Dari mulai makan, tidur, dan mandi cuci kakus di tempat yang sama yaitu di kafe internet setiap hari. Orang jepang menyebutnya sebagai Saiba Homuresu atau NetCafe Refugees. Mereka tinggal di bilik-bilik berukuran mini (yang biasa kita lihat di warnet-warnet). Alasannya karena mereka nggak punya rumah dan nggak kuat buat bayar sewa kamar atau rumah yang makin mahal di Jepang.


Dan dipikir-pikir, saya ini sama dengan mereka. Bedanya saya nggak harus bayar. Dan selama setahun tinggal di kantor ada juga suka dukanya. Apa aja sih?



Enaknya tinggal di kantor




  1. Gratis




Kebetulan di kantor ini banyak ruangan yang bisa dipakai buat tidur. Dan kebetulan juga saya termasuk yang pelor dan gampang tidur di mana aja. Saya enggak harus keluar duit buat bayar tempat buat numpang molor. Di kantor ada kasur, bantal, dan selimut. Ada AC dan TV berlangganan pula. Belum lagi internet 24 jam berkecepatan tinggi. Nikmat mana lagi yang mau didustakan?





  1. Banyak temen




Karena kantor saya bisa dibilang beroperasi selama 24 jam, saya selalu ketemu sama temen-temen di sini. Hampir nggak pernah sepi, bahkan di akhir pekan sekalipun. Jadi ya...hari-hari selalu rame.





  1. Nggak pernah telat




Tiap hari ada di sini, gimana mau telat? Datang paling pagi, dan ga pernah pulang setelah jam kerja selesai. Malahan saya nggak pernah absen tuh? Kartu absennya selalu kosong. Hahaha. Ya habisnya tiap hari selalu ngantor tepat waktu. Ngapain absen? Haha *dikeplak*





  1. Serba ada




Sama seperti yg udah saya sebutkan di poin 1, semua ada. Air juga bersih dan lumayan lancar. Urusan mandi cuci kakus hampir ga pernah ada masalah. Selain itu lokasi kantor terkenal dengan surga kuliner di malam hari. Jadi kalo pengen apa tinggal jalan. Deket pula sama mini market. Jadi mau apa aja ada. Yang ngga ada cuma jodoh. *dikeplak lagi*



Nggak enaknya tinggal di kantor


Semua hal itu ada enak ada enggak enaknya. Selama setahun tinggal di kantor ada banyak hal yang juga kurang enak. Di antaranya :





  1. Nggak punya privasi




Katanya sih gitu. Karena tinggal di tempat umum seperti ini saya jadi nggak punya privasi seperti kalau saya tinggal di kos atau kontrakan. Semua yang saya lakukan terekspos termasuk ketika tidur. Untung aja saya ga lupa diri sampai pergi tidur cuma pakai kancut doang.





  1. Jadi lupa waktu




Karena dari pagi sampai pagi lagi ketemunya sama tempat yang sama, orang-orang yang sama, saya jadi seperti lupa waktu. Sampai-sampai berasa enggak kayak kerja karena udah nganggep kantor jadi rumah sendiri. Kadang juga nyepelein soal kerjaan. Ah, nggak pulang kantor ini, ngerjainnya entar-entar aja kalo yang lain dah pada pulang. Hasilnya, waktu kerja jadi nggak efektif. Berasa jadi kayak kerja 24 jam dan efeknya sering kurang tidur.





  1. Nggak enak sama temen




Nggak enak sama bos juga sih sebenernya, tapi lebih ga enak sama temen. Soalnya banyak barang pribadi kayak baju dan peralatan mandi yang saya simpan di kantor. Kadang ada juga yang komentar kalo studio udah kayak rumahnya Nuno. Tapi konteksnya becanda kok dianya. Cuma ya kadang-kadang kepikiran. Ga enak juga nebeng mulu ternyata ya?


---


---


Apa lagi ya? Kurang lebih paling itu sih.


Gimanapun juga saya tahu diri. Karena nebeng, saya harus ikut jaga kebersihan tempat ini. Kadang kalo lagi waras, saya sampai ngepel-ngepel segala. Nyuciin piring-piring kotor koleksi pantry yang dipakai temen-temen dan beberapa hal lainnya. Walaupun cuma kadang-kadang, tapi seenggaknya buat kasih lihat kalo saya nebeng, tapi nggak selebor juga kok.


Nah, itu dia cerita setahun saya jadi gembel di kantor. Sekarang lagi rencana mau nyari kos lagi. Karena belum mampu bayar kontrakan, kos murah cukup lah. Hehehe. Tapi masih bingung juga. Selain maju mundur soal anggaran, kok udah kadung betah di sini ya? :D


Lagian mamah dedeh bilang "kalo cuma buat numpang tidur ama mandi aja, di studio cukup lah. Duitnya buat bayar cicilan rumah aja."


Hnnng....gimana ya? Ada ide? Tetap tinggal, atau nyari kosan?

4 Comments

  1. aku pun, rumah cuma dipakai buat tidur, makan malam, sama mandi pagi, sisanya hampir dihabiskan di tempat kerja, ya karena itu semuanya ada, internet kenceng, banyak teman, makanan kalau lapar ya ada plus dekat rumah juga selain itu karena 24 jam buka juga hahaha tapi ya gitu kadang ada yang nyeletuk kalau aku betah banget di sini, pernah juga saat air di rumah nggak ngalir kadang mandi plus nyuci dikit di sini hahaha

    ReplyDelete
  2. Oooh jadi ini toh alasan gak masak lagi yaaa?

    Kok bisa dan dibolehin kantor untuk tinggal, Mas? Memang ada ruangan khusus atau memang dikondisikan aja?

    ReplyDelete
  3. enak ya kalo kantor kita punya segala macam fasilitas. Jadi betah. haha

    ReplyDelete
  4. Sebenarnya agak susah bilang dibolehin atau dilarang. Karena bos sendiri ngga pernah melarang, tidak juga memperbolehkan saya tinggal di kantor. Tapi studio radio sejatinya emang bebas sih. Jadi mau tidur di kantor tiap hari pun tak apa. Di sini emang ada beberapa kamar, tapi saya sendiri enggak pake dan lebih milih "ngegembel" di ruangan tempat saya kerja. Dibilang gembel kurang pas juga karena tidur di sini juga pake kasur dan bantal empuk. hahaha. bisa sambil internetan dan nonton tipi. :))

    ReplyDelete

Punya uneg-uneg? Jangan disimpan. Tulis di sini.