Menjelang tidur yang semalam itu aku dibikin sebel sama suara TV dari ruang rehat kantorku yang lagi nyetel sinetron yang entah judulnya apa. Aku tahu itu sinetron karena dari scoring-nya yang nggak putus-putus. Jeng-jeng-jeeeeng! Jeng-jeng-jeeeeeeng! Gitu terus dari awal sampai akhir. Tipikal.

Yang bikin bete adalah suara salah satu pemeran wanitanya yang nangis tak terkendali. Kalau orang jawa bilang “nangise sampe gero-gero” – nangisnya sampai tereak-tereak. Batinku, “Gustiiiii…malem-malem adegannya nangis parah begini.” Lalu aku sebel, lalu aku keidean nulis ini.


Aku sendiri udah lama nggak nonton TV. Maksudnya TV lokal, terutama sinetron dan gossip. Bukannya sok british dan nggak nasionalis sampai nggak bangga sama TV dari negeri sendiri. Tapi aku emang udah kehilangan ketertarikan sama sebagian besar acara TV sini. Dan akhirnya aku gebyah uyah alias pukul rata nggak mau nonton TV lokal, walaupun banyak juga yang masih bagus dan layak tonton.


Kalau pulang ke rumah paling aku nonton Food Channel kalo enggak Wakuwaku Japan. Yaaa beberapa channel filem macam HBO dan kroni-kroninya juga aku tonton sih walopun ya filemnya itu lagi-itu lagi. Tapi kalau mamah Dedeh masih nonton TV lokal sih. Kadang pengajian, kadang berita terkini dari saluran khusus berita, kadang juga tayangan gosip artis. Kecuali menjelang malam, sinetron itu pasti. Itu modal ngerumpi sama ibu-ibu tetangga.


Walopun aku sendiri agak jengah, tapi demi mendapati suatu hari si Mamah Dedeh ngerumpi episode sinetron malem sebelumnya sama ibu tetangga, mau nggak mau aku cuma ngebiarin aja. Semuanya diawali dengan pertanyaan :




mau bengi si (nama tokoh wanita utamanya) piye Bu Didik? Akhire piye kae? Aku kok keturon…” – semalem gimana bu didik? Akhirnya gimana ceritanya? Aku ketiduran.



Lalu sih Mamah dedeh cerita panjang lebar sinopsis kisah sinetron yang dimaksud. Lalu percakapan yang menjurus ke ghibah nasib si tokoh sinetron tadi (seakan-akan si tokoh beneran hidup) pun terjadi. Rame. Seru. Pake gemes-gemes segala.  Fffuuuh…


Kamu mungkin juga benci dan sebel sama sinetron kita sama seperti aku. Tapi ngaku aja kalo kamu mungkin juga mantan pecandu sinetron kayak aku. Dulu jaman masih sekolah, aku juga suka ikut nonton bareng sama mak-mak dari rumah sebelah. Macem-macem judulnya, dari mulai Janjiku sampai Karmila. Tapi jaman dulu jarang sinetron yang eposidenya molor-molor kayak karet celana dalem yang udah masuk mesin cuci berkali-kali. Gara-gara Tersanjung tuh akhirnya antipatiku sama sinetron dalam negeri mulai muncul.


Alasan kenapa kamu nggak boleh benci sinetron Indonesia



Alasan kenapa kamu nggak boleh benci sinetron Indonesia


Pernah sih kepikiran “kenapa sih nggak ada yang bikin petisi yang isinya menuntut supaya produsen sinetron kita membenahi jalan ceritanya supaya agak lebih mendidik dikit?”. Tapi kok kayaknya gitu banget ya? Repot. Lha wong cara yang simpel aja ada. Kalo enggak suka, ya udah ngga usah ditonton. Tapi kan? Tapi kan?


Well, Emang nggak bisa gitu juga sih. Ternyata gimanapun juga sinetron itu masih diperlukan. Meski benci, tapi ada juga lho alasan-alasan kenapa kamu nggak boleh menuntut sinetron dihapuskan dari layar kaca kita.




  1. Sinetron masih jadi hiburan utama Emak atau embah kita


Ya nggak semua mak-mak dan embah-embah nonton sinetron sih. Tapi kita ngomong sebagian besar aja. Masih banyak Mak dan Mbah di desa-desa yang mengandalkan sinetron sebagai salah satu hiburan sebagai pengisi masa-masa sepi (alah!). Selain Dangdut Academy tentunya! Setelah lelah seharian bekerja atau ngurus rumah tangga, saatnya nyari hiburan di malam hari. Mungkin itulah guilty pleasure-nya mereka, jadi kita nggak boleh protes.




  1. Sinetron adalah cermin kehidupan kita. Katanya si eMbah sih begitu.


Ada istilah “life imitating art” atau “mungkin art yang imitating life”?. Jadi intinya semuanya berhubungan. Kisah dalam sinetron konon dibuat berdasarkan kisah hidup manusia. Ada yang nggak percaya dan bertanya “masa iya di kehidupan nyata ada istri yang sabarnya ampe segitu?” ketika si Istri dianiaya sama suaminya yang zalim dan masih nggak mau minta cerai. Atau ketika jaman duluuuuu, waktu Krisdayanti masih main sinetron apa tuh, yang edisi ramadhan? Yang biar kata dia lagi sakit, tapi dadanannya tetep menor dan dia nggak mau ngebatalin puasa untuk menunjukkan ketabahannya sebagai seorang mantu yang dianiaya sama mertuanya. Pasti banyak heran, masa iya ada yang begitu?


Nah, itulah. Kisah dibuat seakan-akan nyata seperti fakta, padahal berdasarkan fiksi. E tapi ada mbahku juga pernah nyeletuk ketika aku bilang kalo “senengane kok nonton sinetron!”. Beliau bilang “lha kan kie belajar seko urip. Lha sinetron kui kan digawe seko kehidupan sehari-hari gen dewe iso belajar.” Intinya seni meniru kisah dalam kehidupan. Entah kehidupan yang mana. Manut aja akunya Mbah.




  1. Sinetron adalah ladang penghasilan orang


Sebenci-bencinya kita sama sinetron, kita kudu mikir kalo banyak orang yang menggantungkan hidupnya dari kerjaan di production house. Dari mulai cleaning service sampai sutradara, semua butuh duit dari proses syuting. Makanya, mungkin seneng juga kalo episode sinetronnya diperpanjang. Selain artisnya juga bakalan makin kaya sih, secara per episode dibayarnya ampe puluhan juta. Itung aja sendiri. Sepanjang sinetron sukses, slot iklan penuh, duit tetep ngalir. Kaya rayaaaaaa.




  1. Isi sendiri…


Ya, seperti biasa, isi sendiri. Kali-kali aja kamu punya alasan sendiri yang lebih baik dibanding alasanku.


Yang pasti pada akhirnya kendali ada di kita. Kalau ngerasa edukasi dalam tayangan sinetron itu kurang, sebaiknya cari tontonan lain yang bisa jadi tuntunan. Terutama ibu-ibu nih, jangan sampai kecanduan nonton sinetron apalagi nontonnya bareng sama anak-anak. Nanti kalo mereka sudah meniru apa yang mereka lihat lewat sinetron, nah lho, baru tau rasa.


Paling cuma geleng-geleng kepala kalo tiba-tiba si anak nyeletuk, “Tidak. Jangan tinggalkan aku. Aku cinta sama kamu! Aku nggak bisa hidup tanpa kamu!”


Lalu si anak mulai drama, si emak cuma bisa melongo. Kapok nggak siiiiih?

7 Comments

  1. sama kayak ibuku, hobinya nonton sinetron xD jadi emang buat ibu2 itu hiburan. hihi

    ReplyDelete
  2. Dan ga bisa diganggu gugat..haha

    ReplyDelete
  3. Pertama, aku pun dulu sempat ikut kena candu sinetron tersanjung, tersayang dst. kemudian vakum cukup lama hingga anget lagi pas eranya sinetron intan, dulu karena terpaksa sih tapi nilai positifnya ya bisa terus kumpul sama keluarga.

    Kedua, tetanggaku yang punya anak umur 3 tahunan (cewek) perilakunya sudah kena racun sinetron. mulai dari sering bergumam dengan kata2 mesra kepada lawan jenis yang kadang bikin geli sendiri sampai nyanyi2 lagu2 cinta2 an.

    Ketiga, saat ini aku sedikit kecanduan lagi sama sinetron dari philipina yang mana tokoh antagonisnya yang udah mati kecelakaan dan hidup lagi kemudian lupa ingatan dan akhirnya jadi waras kembali dan bikin kesel, untungnya cukup sampai episode sekian saja dan bhayyyy.

    Keempat, lho kita kayaknya lahir di era dimana dibesarkan oleh sinetron2 yang khas dengan tagline "tampar aku, mas!!!! tampar!!!!" wkwkwkwk

    ReplyDelete
  4. Pondokan. Losmen. Jendela Rumah Kita. Keluarga Cemara. Rumah Masa Depan. Kembalikan sinetron Indonesia yang dulu.

    ReplyDelete
  5. (((losmen))) Bu Brotooooo!!! Suka juga sama ACI - Aku Cinta Indonesia. :)) Ya Alloh jadul banget!

    ReplyDelete
  6. Tetep semua kalah sama telenovela! :))

    ReplyDelete
  7. ahahha, ibu kosku lagi demen sama India. sore-malem indiiaa terus. tadinya sinetron.

    ReplyDelete

Punya uneg-uneg? Jangan disimpan. Tulis di sini.