Trauma, pernah ngalamin? Saya cukup sering lho. Sebabnya bisa macam-macam. Karena pernah jatuh dari sepeda motor sehabis hujan, sekarang kalau naik motor pas atau setelah hujan turun, tidak pernah berani kenceng. Dekat ke traffic light bawaannya mending pelan-pelan daripada ngerem mendadak. Itu baru sekedar contoh tentang trauma.



Trauma itu apaan sih?


Trauma sendiri punya banyak arti tergantung dari sudut pandang yang mana. Dalam dunia medis trauma adalah kondisi dimana tubuh mengalami luka akibat dari sebuah kecelakaan. Biasanya trauma fisik ini akan menjadi parah apabila tidak segera ditangani. Kalau dari ilmu psikologi, trauma bisa diartikan kerusakan yang terjadi pada diri seseorang akibat sebuah peristiwa yang tidak menyenangkan dan menekan jiwa. Sedangkan menurut sosiologi, trauma adalah kerusakan yang dialami pada kehidupan sosial seseorang, biasanya akibat perlakuan buruk dari masyarakat seperti pemberian stigma negatif.


Nah, kalau jenis trauma yang satu ini mungkin lebih condong ke trauma psikologis kali ya? Tapi bisa jadi juga berhubungan dengan trauma fisik.



Kok bisa?


Bisa dong. Ada lho beberapa jenis makanan yang pernah membuat saya trauma dan sempat tidak pernah memakannya selama beberapa lama. Percaya atau tidak tapi inilah beberapa makanan yang pernah membuat saya kapok.





  1. Bakso




[caption id="attachment_3773" align="alignleft" width="300"]trauma sama bakso #traumasamabakso[/caption]

Saya menyukai makanan yang satu ini. Di kota kecil seperti Comal, penjual bakso bisa dibilang bejibun. Dulu penjual bakso kebanyakan pake gerobak atau mendirikan “tenda biru” di tepi jalan. Ada satu warung bakso yang bisa dibilang dulu cukup “elit” karena menyewa sebuah rumah yang cukup luas. Namanya Bakso Idola. Letaknya persis di seberang jalan rumah Kakek. Pertama kali grand opening si Bakso Idola ini memberikan promo diskon 50%! Kalau tidak salah waktu itu harganya masih sekitar 3 ribuan semangkuk. Karena diskon jadi hanya 1500 saja. Tentu saja peminatnya jadi LUAR BIASA! Antreannya mengular dan di dalamnya termasuk saya. Gara-gara diskon, dalam waktu hanya beberapa jam saja saya bolak-balik jajan ke warung bakso itu dan menghabiskan sekitar 5 mangkok bakso komplit. Hasilnya, di mangkuk yang terakhir saya muntah-muntah dan harus terkapar karena gangguan pencernaan selama seminggu lebih. Hasilnya? Setahun nggak doyan makan bakso. Bahkan baunya pun membuat saya jackpot.





  1. Lele




[caption id="attachment_3775" align="alignleft" width="300"]lele www.royco.com[/caption]

Saya pernah trauma sama ikan lele? Iya. Gara-gara sepotong ikan lele saya diare sampai 5 hari. Saya masih ingat harus bolak-balik ke kamar mandi semalam suntuk dan sempat “nginep” di dalam kamar mandi saking capeknya. Entahlah apa yang membuat saya jadi kena gangguan pencernaan seperti itu. Mungkin lelenya yang kurang bersih, atau karena memang terkontaminasi saya tidak begitu paham. Tapi karena itu saya pun sempat kapok makan lele. Dan trauma ini juga berlangsung cukup lama, hampir setahun juga saya tidak lagi menyentuh lele. Diolah apapun saya tidak doyan.





  1. Botok Usek




[caption id="attachment_3774" align="alignleft" width="300"]www.twitter.com www.twitter.com[/caption]

Belum pernah dengar nama ini? Botok, kalau di tempat saya adalah sayur semacam lodeh yang isinya adalah tempe gembus dan tahu kulit segi tiga. Biasanya dalam botok juga ada daun melinjo dan jagung muda. Nah kalau usek, itu adalah sebutan untuk kerupuk pasir yang kotak bolong-bolong seperti jaring. Botok usek ini biasa dimakan dengan sambel ubi. Iya, sambel ubi. Sambal biasa yang dicampur dengan ubi kukus. Suatu malam sehabis menyatap botok usek, perut saya mendadak sakit. Esoknya ke dokter dan didiagnosa kena radang usus. Mungkin karena kondisi yang sedang tidak fit akhirnya si botok usek kena getahnya. Saya sempat beberapa bulan tidak pernah lagi makan botok usek. Tapi seingat saya sih trauma sama makanan ini yang paling singkat deh.





  1. Empek-empek




[caption id="attachment_3772" align="alignleft" width="300"]pempek-ny-kamto source : www.tabloidsimpang5.com[/caption]

What? Saya bisa trauma makan empek-empek? Iya. Setahun penuh. Gara-garanya makan empek-empek ala comal yang di jual di warung tepi jalan. Waktu itu tidak ada keluhan sama sekali. Habis makan juga enak-enak aja. Baru keesokan harinya saya diare seminggu penuh. Walaupun pada akhirnya saya menikmati proses menci-menci nya - karena kebetulan waktu itu mau ada sesi pemotretan untuk bulletin tahunan radio, saya tetap trauma pada cuka empek-empek. Beneran selama setahun saya mengatakan tidak doyan sama makanan khas Palembang ini. Baru setahun kemudian saya menikmati lagi makan empek-empek di warung Nyonya Kamto.



Ada-ada aja deh...


Sounds ridiculous right? Tapi memang itulah yang terjadi. Hanya karena makanannya tercemar atau kondisi pencernaan saya yang sedang tidak beres, saya sampai menghindari makanan tertentu. Dari semuanya saya bisa recover dengan cukup baik. Sekarang saya sudah makan makanan di atas kok. Lumayan lah ya setahun nggak makan bakso atau empek-empek? Terdengar mengada-ada dan dibuat-buat. Tapi memang seperti itulah pengalaman saya.


Saya nggak yakin apakah Anda juga punya trauma sama makanan tertentu? Atau malah punya?

19 Comments

  1. Iya nih, untungnya saya cuman 1 makanan aja...telor bali bulet serrrr, aduuuh dulu malah parah bgt. Ngeliat doang bs lgsg pusing nyut nyut mual. Alhamdulillah ke sini uda mendingan, tp tetep nggak doyan hihi

    ReplyDelete
  2. Wah! Ada juga yg trauma sama makanan. :)) abis makan telur bali emang kenapa kak? Cerita donk.

    ReplyDelete
  3. aku mah ilan lele, agra2 itu anakku sampai masuk ruamh sakit krn typus

    ReplyDelete
  4. kalau saya sampai sekarang eneg sama yang namanya wortel. Bukan karena wortel saya jadi sakit, tetapi malah sebaliknya. dulu pernah sakit mata, dari mata keluar air terus. nah Ibu punya inisiatif buatin jus wortel. tiap hari 5 kali saya diminumi jus wortel terus. dan akhirnya sekarang jadi benci yang namanya wortel :s

    ReplyDelete
  5. Hihihi banyak yang trauma sama lele rupanya. Kalo saya pernah trauma sama siomay. Gara-gara pas SD makan siomay, kayanya masih belum matang benar itu, lalu muntah-muntah. Baru mau makan siomay lagi pas SMA :))

    ReplyDelete
  6. Duh, jangan sampai deh saya trauma sama siomay. Ini makanan kesukaan saya juga..T.T etapi itu lama sekali, dari SD sampai makan lagi pas SMA! :))

    ReplyDelete
  7. Kok aku jadi tahu perasaannmu ya? Hahaha. Kebayang "langu"nya jus wortel yang harus diminum tiap hari.

    ReplyDelete
  8. Wah, lele memang harus hati-hati mengolahnya ya Mbak. Takutnya kurang bersih karena kadang ada yang tempat penangkarannya kurang oke.

    ReplyDelete
  9. Untunglah, traumanya sudah teratasi yaa...sudah doyan makan makanan yang sempat ditraumain :D

    saya juga pernah trauma dengan makanan tertentu seperti jamur, tapi sekarang sudah teratasi juga, dan yang masih trauma dengan makanan itu gudek sama ada satu permen yang dari dulu sampai bertahun2, saya tetap mau muntah meskipun cuma mencium baunya *ih, lebai banget yaa trauma saya* hehe

    ReplyDelete
  10. *ngakak yang poin 1. maruuuk siy :P :))

    titin pernah begitu sama capcay, entah kepedesan entah apa, habis makan capcay perut mules dan kebelakang wae ditambah bau2 capcay nya masih kerasa.

    habis itu gak makan capcay. gakpernah nyebut trauma, tapi stlh itu g pnh nge list capcay buat makan dan memang jd g inget ada masakan yg namanya capcay :D. setahun dua tahun tiga tahun mungkin. gak inget juga ahaha

    ReplyDelete
  11. Hmmm....namanya juga anak2 ya...dulu si Kakek malah modalin buat bolak-balik ke warung itu sampe teler. Btw, sekarang udah makan cap cay lagi?

    ReplyDelete
  12. hehe.. iya yah. anak kecil mah sepuasnya

    udah. pas ada anak kosan yg suka banget sama capcay, titin baru inget bahwa udah entah sejak kapan gak beli capcay lagi. kopi juga, 5 tahunan kali ga minum, gegara deg2an habis minum kopi yg diseduhnya pake es batu doang.. sampe leleh sendiri esnya. :D

    ReplyDelete
  13. lalu kenapa aku tak pernah mules makan apa apa yah? hahah... setrong da aku mah :D

    ReplyDelete
  14. Hhhh...coba dicek, jangan2 ususnya berlapis adamantium? Whuaaaaaa...lady wolverine!

    ReplyDelete
  15. kl q mah, dr duluu kala gak bangeet sm lele,..coz dpt crita2 yg aduhai about lelee...hahaa #mbak yg dl pernah kost pny kolam lele..:D :D..jadii begetoo deeh..mpe skrg Noo Lele hihiii....:D

    ReplyDelete
  16. Sekarang masih trauma makan bakso nggak? mau aku ajakin makan bakso niiiyh :p

    ReplyDelete
  17. Holayo udah ndak to yaaaaa...mangkaaat

    ReplyDelete
  18. Bayam goreng, kopi, cilok, alpukat. Ku takut makan makanan itu.

    ReplyDelete
  19. Kiraiin cuma saya yg trauma sama makanan.. ada beberapa makanan yg bener2 buat trauma..

    ReplyDelete

Punya uneg-uneg? Jangan disimpan. Tulis di sini.