Liburan tahun baru kemarin ada tetangga nanya "Chef nya masak apa nih liburan?" terus si Emak menjawab "Chefnya lagi males masak". Iya benar, chefnya lagi males banget. Kurang lebih 3 bulan saya nggak masuk dapur sejak #DapoerNjonja tutup karena digusur.


Maka ketika siang itu tiba-tiba pengen bikin sesuatu yang gampang, saya mesti maksa diri sendiri untuk nggak males. Ya masak yang gampang-gampang dulu aja lah. Nggak usah pake acara nakar. Nggak usah pake acara nguleni atau ngemikser. Pokoknya yang simpel dan nggak butuh waktu lama.


Lalu teringat sama resep yang pernah dibagi di LINE. Resepnya roti gulung isi smoked beef dan mozzarella. Kalau dari bahan si gampang. Cara bikinnya juga nggak ribet. Cuma ya itu, harga bahannya kok mahal ya? Iya sih punya voucher carefour dapet acara akhir tahun dari kantor, tapi kan...kalau buat beli Smoked Beef sama Mozarella, bisa pusing pala Emak. Nanti dia nggak bisa kebagian beli bedak?


Ya akhirnya diakalin. Yang paling gampang dan murah ya pakai tuna kalengan. Kejunya pake keju lembaran aja. Langsung putar otak mana nih merk keju yang lebih murah? Tada!


IMG_20160103_120739


Jadilah roti gulung goreng isi tuna jamur pedas.


Bahan-bahannya mah gampang dan murah.




  • 1 pak (isi 10) roti tawar putih tanpa kulit. Saya sih kebetulan pilih Mr Bre*d. Soalnya Sar* Roti pas lagi kosong. Padahal menurut saya teksturnya lebih lembut punya SR

  • 1 pak keju cheddar lembaran (isi 10). Tentu saja saat ini pilihan jatuh pada Proch*z yang lebih murah dibandingin yang Kr**t.

  • 1 kaleng tuna pedas. Saya beli tuna kalengan produksi Carefour yang harganya jauh dibandingkan dengan tuna merk lain yang lebih terkenal.

  • 100 jamur champignon sliced.

  • 1/2 siung bawang bombay iris dadu

  • 2 siung bawang putih

  • 1/2 sdt pala (boleh ditambah merica. cuma saya nggak pake karena kehabisan dan lupa beli)

  • 1 sdt gula pasir

  • 1/2 sdt garam

  • Margarine untuk menggoreng

  • 1sdt minyak untuk menumis isi

  • 1 butir telur untuk olesan

  • tepung roti halus secukupnya


Cara bikin isiannya :

  • Tumis bawang bombay dengan bawang putih sampai harum

  • masukkan jamur champignon masak sampai layu

  • masukkan tuna pedas. Boleh ditiriskan dulu supaya minyaknya nggak terlalu banyak

  • masukkan gula, garam, dan pala

  • masak sampai kering


Cara bikin roti gulungnya

  • Gilas roti sampai tipis

  • beri selembar keju

  • tambahkan isian tuna

  • gulung rapat, ulangi semua bahan sampai selesai

  • olesi telur yang sudah dikocok dengan kuas lalu gulingkan di atas tepung roti

  • goreng dengan margarine sampai warnanya berubah kecoklatan

  • Untuk mendapatkan warna yang tetap cantik dan remah-remah tepung rotinya nggak nempel di kloter selanjutnya, ganti margarine dan bersihkan wajan anti lengketnya


Sebenarnya kalau mau dipanggang juga bisa sih. Up to you.

Sajikan dengan saos sambal.

Saya agak kecewa sih karena kejunya nggak bisa meleleh seperti yang ada di resep. Tapi ya namanya juga beda keju. Walaupun sama-sama bisa meleleh tapi mungkin cheddar butuh waktu lebih lama kali ya? Tapi nanti rotinya terlalu gosong?


Nggak apa-apa, rasanya tetap enak kok.


Anda bisa memodifikasi isinya. Saya malah pengen mengisinya dengan remahan kacang tanah dan gula pasir. Lebih sederhana dan sepertinya juga enak, seperti roti gulung yang saya makan di Sambal Sereh tempo hari.


Berminat nyoba?

15 Comments

  1. pengeen deh, jd member itu lambang sendok garpu yg bisa review dan masak. tapi apadaya lah. semua makanan rasanya sama; enak banget dowang :D

    ReplyDelete
  2. Kakaaaaak..jangaaaaan..follower nggak seberapa terus diunfollow T.T

    ReplyDelete
  3. :)) semua makanan rasanya samaaaa...btw ayo kak gabung lah..gapapa tiap kali makan bilang ENAK...haha

    ReplyDelete
  4. Ooo ternyata mas nya chef juga. kereeeen. Duh ini saya langsung ngiler abis, baca artikel ini pas jam break kerja dan cuma makan kacang rebus hahaha.

    Btw ini resepnya simple dan bermanfaat nih mas, bisa dicoba kapan-kapan. Cocok buat kudapan sore sambil minum teh dan menatap lembah di pegunungan :-)

    ReplyDelete
  5. Bukan chef mas...cuma tukang acak2 dapur :)) iya ini simple banget lah, dapur juga tetep rapi pas bikin. Nggak kayak biasanya kalo saya masak2.. :D ayo bikin...isiannya bisa diganti yg lain kok..

    ReplyDelete
  6. Hahaha sama mas, aku kalau masak juga gitu. Masak sendirian, tapi dapur berantakannya bias kaya kenduri tujuh hari tujuh malam. Utah kabeh :-D

    yup, bisa dimodif nih isiannya :-)

    ReplyDelete
  7. Dan 'penyakit' yg susah disembuhkan : males nyuci alat2 masaknya :))

    ReplyDelete
  8. Pengennya sih itu urusan asisten aja deh hahaha

    ReplyDelete
  9. Situ enak...lha saya ga ada asisten... :))

    ReplyDelete
  10. Sama mas, aku juga gak ada asisten. Cuma bisa ngayal aja tiap beres masak, seandainyaaa aja punya asisten.

    ReplyDelete
  11. Nah enaknya kalo masak kolaborasi ama temen, sini yg masak, nanti mereka yg nyuci. Tapi harus sepakat dulu. Biasanya aku gitu kalo pas masak di kos. "Aku masakin ya? Tapi nanti kamu nyuci" dianya mau2 aja...haha

    ReplyDelete
  12. Ah iya, prinsip kolaborasi itu asyik kalau ada kawan tempurnya di dapur :-)

    ReplyDelete
  13. Mariiii ... aku kolaborasinya bagian makan aja boleh mas? hehehe

    ReplyDelete

Punya uneg-uneg? Jangan disimpan. Tulis di sini.