Akhirnya, satu lagi film yang pernah saya pajang trailernya di blog ini, bisa saya tonton. Kemaren-kemaren udah nonton Machine Gun Preachers - yang nggak saya posting reviewnya, dan semalam saya nonton MI 4 : Ghost Protocol di Paragon XXI semarang.

Dulu, jaman-jaman serial film ini tayang di TV - waktu itu RCTI, tayang tiap Rabu atau kamis malam kalo nggak salah, saya pasti nonton rame-rame bareng sama tetangga-tetangga. Secara nih, keluarga saya adalah termasuk yang punya TV berwarna lebih dulu dibandingin yang lain. Nggak nyombong...wong cuma TV 14 inchi kok. Hehehe.


Di mata saya, Mission Impossible itu keren banget. Apalagi kalo sudah sampe pada adegan nyamar-nyamar segala. Wuih! tsk..tsk..tsk...


Nah, pas Mission Impossible diangkat ke layar lebar, saya masih belum jadi seorang penikmat film di Bioskop. Masih "piyik". Masih nggak ngerti. Makanya kelewat. Mission Impossible 2 pun begitu. Dua-duanya cuma bisa saya tonton di VCD. Itupun yang seri 2 awalnya lewat VCD Bajakan yang gambarnya udah masuk kategori lumayan. Nggak miring-miring dan nggak ada intermezo kepala orang nongol ditengah-tengah layar.


Baru pas yang ketiga dan keempat ini saya sudah bisa nonton di bioskop. Mungkin karena sekarang saya udah pindah ke semarang, dimana fasilitas juga udah mendukung. Jaman saya di pekalongan dulu, bioskop cuma 2. Itupun yang satu bangkrut. sementara cinema 21nya muterin cuma film itu-itu aja. Masih dalam era serbuan film-film erotis dalam negeri. Hihihi...


Walopun yang 2 itu kelewat, tapi seenggak-enggaknya saya ngelihat gimana perkembangan Ethan Hunt dari jaman film yang pertama. Seiring dengan bertambahnya umur Tom Cruise, ethan hunt mau nggak mau juga berubah. Dan perubahan ini cukup terlihat. Dia jadi lebih tangguh, lebih dewasa, lebih keliatan seniornya dan leadershipnya jadi lebih menonjol.


Sama kayak tokoh-tokoh agen spionase lain macam James Bond, atau Jason Bourne, makin kesini Ethan Hunt juga lebih matang. Dan nggak tahu ya, saya jadi ngebandingin sama film-film james bond jaman Pierce Brosnan dan Daniel Craig. di Mission Impossible 4 ini nuansanya juga kerasa kayak gitu. Apa adanya. Dan beneran jadi impossible to do.


Gimana enggak, kali ini nggak ada acara nyamar pake topeng segala macem. Teknologinya juga seadanya - walo tetep aja paling canggih.


Di MI4 ini ceritanya IMF dibekukan. Tapi kelompok agen spionase ini masih punya satu misi yaitu mencegah seorang teroris yang ingin mengadu domba amerika dan rusia dalam perang nuklir. (selalu jadi tema menarik nih perang amerika dan rusia). Maka dibentuklah Ghost Protocol yang dipimpin oleh Ethan Hunt dan beberapa orang yang jadi anggotanya. ada Benji si pakar tekhno. Terus Jane si cantik tapi jago gebuk sana sini. Ditambah satu personil yang mantan agen juga, si William Brandt - yang konon kabarnya nanti di film-film selanjutnya (kalau ada) bakal ngegantiin Ethan Hunt.


Mereka harus menghentikan aksi Kurt Hendrick alias Cobalt sang teroris. Dari Rusia sampai ke Dubai, lanjut ke India, team Ghost Protocol ini harus menghadapi sejumlah musuh tangguh dan berpacu dengan waktu untuk mencegah misil nuklir diluncurkan.


Jawabannya sih pasti bisa lah, itu udah keliatan banget di plotnya. Cuman ya...kita sih nggak ngeliat kesananya. Its not about the result, its about the process. Ya nggak?


Mission impossible 4 diplot lebih manusiawi dan lebih normal. Dalam artian, Ethan dan kawan-kawan harus beraksi tanpa dukungan IMF seperti sebelumnya. Mereka harus jalan sendiri dengan bekal seadanya. Bahkan dibeberapa rencana, semuanya kacau gara-gara nggak ada back up yang kuat. Tapi dasar emang jagoan, masalahnya bisa diselesaikan dengan baik.


Film ini lebih intens daripada sebelumnya. adegan aksinya bisa terjaga dari awal sampai akhir. Serius. Nggak ada kesempatan buat kita bangun dari tempat duduk dan pergi ke toilet buat pipis. Karena sayang banget. Adegan aksinya bener-bener simultan. Sayang kalo ditinggalin ke toilet.. APALAGI MAINAN HAPE! STUUUUUUPIIIIIDDD!!!!


Banyak adegan seru. Yang paling menegangkan tentu aja di Hotel Burj Khalifa yang tinggi abiiis! si Ethan harus bergantungan di ketinggian dan buat yang takut ama ketinggian, seperti saya, adegan ini breath taking banget. denger-denger sih Tom Cruise ngelakuin ini beneran lho di Burj Khalifa, tapi tetep pake kawat yang dihapus gambarnya, jadi nggak kelilatan waktu di filmnya.


Ada ciri khas yang selalu muncul di film mission impossible. Setidaknya ciri-ciri ada di 2 film terakhir. atau malah gabungan dari beberapa adegan dari film yang dulu-dulu.




  1. Ada adegan Ethan Hunt berlari-lari terus kena bom

  2. William Brandt melakukan aksi masuk dari atas dan menggantung diatas baling-baling, ini juga ada di MI1

  3. Adegan panjat hotel - adegan panjat-panjatan ini ngingetin penonton kalo Ethan hunt ini emang hobi banget manjat tebing. Adegan panjat tebing ini ada di MI2

  4. Pas si Jane Carter keluar dari Lambo dengan gaun hijaunya yang aduhai, ngingetin saya sama MI3 ketika Zen - yang dimainin sama Maggie Q, keluar dari Lambo merahnya. Kaki dulu yang keluar...hihihi.

  5. Ada scene yang disyut di gorong-gorong.

  6. Masih inget waktu di MI2 si Ethan tabrakan motor di tebing sama Sean Ambrose? Nah, disini juga ada, cuma gantinya mobil...dijalanan Dubai yang sedang diterjang badai pasir.


Yang pasti sih Mission Impossible kali ini lebih komplit dengan kehadiran Benji Dunn yang diperankan sama komedian asal Inggris Simon Pegg. Tingkahnya yang kocak memberikan kesegaran tersendiri buat film spionase ini.


cuma satu yang menurut saya agak kurang...pemilihan Cast buat villainnya yang menurut saya agak kurang tepat. Atau karakter villainnya yang nggak terlalu menonjol?


Ngelihat aksi Michael Nyqvist di trilogy Millenium dan terakhir nonton dia di Abduction bikin saya ngerasa nih bajingan kurang greng aja jadi bajingan. Kalau mau digambarkan sebagai seorang psikopat yang dingin, kok rasanya juga kurang greget. Nggak menimbulkan ketakutan. Kurang sadis. Nggak seperti villain di ketiga film sebelumnya.


Bandingin dengan MI 2 atau MI 3 dimana Philip Seymor Hoffman jadi penjahat. Rasanya tuh dingin dan kejam. Lha si Michael Nyqvist ini nggak begitu. Apalagi jadi inget karakternya di Abduction, yang dibilangnya penjahat kejam dari serbia, tapi apa hasilnya? Akh...nggak semenakutkan itu sih saya rasa....


Padahal sebenarnya kalo karakter villainnya ini bisa dibikin lebih kejam lagi, pasti aksi Ethan Hunt dan timnya juga bakalan kerasa lebih seru lagi karena ngedapetin perlawanan yang luar biasa tangguh. si villain ceweknya sabine Moreau juga gitu. Centil dan dinginnya sih udah dapet, tapi sebagai cewek yang diincar sama Jane karena udah membunuh kekasihnya, scene nya kerasa kurang. Eh...tiba-tiba udah jatoh aja dari lantai atas Burj Khalifa.


Tapi ya tetep aja sih MI4 ini tetep keren. Dan sayang kalo dilewatin gitu aja terus nunggu filmnya di VCD or DVD. Addduuhh...nonton dibioskop deh....LEBIH SERU!






5 Comments

  1. yup.. terlalu sayang untuk ditinggal ke wc sekalipun. saya pun mengalaminya... wakakakakaka

    ReplyDelete
  2. betuuul...apalagi kalo masih sempet2nya BBMan..hadeeeuuuh

    ReplyDelete
  3. Aaah, aku sempat ketiduran nonton ini, xixix terutama adegan pas si Jane Carter ini nyamar gitu...hahah dan yang di gorong2 ituuh , entah karena aku kecapean ato karena ebuset dah nih film lama bener yak...
    tapinya, aku juga suka adegan Ethan lagi panjat hotel itu...lah ya masak iya, si-dia-yang-nemenin-saya-nonton sampe tangannya keringetan soalnnya dia phobia tinggi.
    Suka juga adegan badai pasirnya...
    si Benji juga lucu...jadi ga serius2 amat filmnya...seger lah

    ReplyDelete
  4. hiyaaaaaa....ketiduran owk ya? tsk tsk tsk

    ReplyDelete
  5. eh eh saya baru sadar kalo Mbak Oliph menuliskan "si dia tangannya sampe keringetan" APAAAAA??? sampai segitunya yak? wkakakak

    ReplyDelete

Punya uneg-uneg? Jangan disimpan. Tulis di sini.