Secangkir teh hijau, menjadi sesuatu yang saya rindukan setiap hari. Kadang-kadang, kalau pas merasa sedang tidak benar dalam melakukan sesuatu, saya pasti tahu, karena hari itu saya belum ngeteh.


Kalau saya ngerasa lesu, ngantuk dan tidak bersemangat, itu pasti karena saya belum menyeduh dan menikmati secangkir teh hijau tanpa gula ala saya. Atau ketika saya tidak bisa berpikir jernih, sudah pasti yakin bahwa hari itu saya belum menyeduh sesuatu.


Tingkat "kecanduan" saya pada teh hijau mungkin hampir sama tingkat kecanduan teman saya pada yang namanya kopi. Sayang, saya tidak cocok dengan minuman hitam yang satu itu, mau gimanapun bentuknya. Pahitnya kopi terlalu, pun kalau ditambah gula, saya tidak suka dengan manisnya. Jadi teh adalah pilihan yang tepat buat saya. Pahitnya pas, juga tak pakai gula.



Kenapa teh hijau?


Jujur, saya kemakan iklan. Kemakan artikel lebih tepatnya. Ada banyak artikel yang saya baca mengenai manfaat dari seduhan teh hijau. Ada yang bilang begini lah, ada yang bilang begitu lah, intinya semuanya hampir setuju bahwa teh hijau, punya segudang khasiat.


Alasan lain, karena teh hijau mengandung lebih banyak antioksidan dibanding teh hitam. Konon karena proses fermentasinya yang tidak terlalu lama. Tapi ah, apapun itu, saya sudah cocok dengan varian teh yang satu ini.


Teh hijau menjadi pilihan saya, karena cara kerjanya terhadap metabolisme. beberapa kandungan teh hijau dipercaya mampu mempercepat metabolisme, yang mana ini bagus untuk orang yang sedang ingin menurunkan berat badan. Dan karena hal ini pula saya jadi tidak heran, setiap kali saya meminum habis seduhan teh hijau hangat saya, perut rasanya langsung bereaksi. Dan jamban pun menanti untuk diisi :)



Berapa porsi ideal menikmati teh hijau dalam sehari?


Kalau dulu saya bisa menghabiskan 3 teko ukuran sedang, tapi sekarang saya berusaha untuk tidak overdosis. Paling-paling dalam sehari saya "cuma" menyeduh 3 mug ukuran sedang. Dan itu saja sudah cukup membuat saya segar.


Meski ada tata cara penyeduhan teh hijau yang benar dan nikmat, saya tetap menggunakan cara saya. Simpel. Masukin kantongnya ke dalam gelas, dan tuang air panas dari dispenser. Seduh sampai cokelat, minum hangat-hangat. Tanpa gula. :)



Yang harus diperhatikan saat menyeduh teh hijau


Sebenarnya, menyeduh teh hijau dalam kantong itu sebaiknya menaati beberapa cara. Satu yang paling harus diperhatikan adalah lama penyeduhan. Kabar mengenai penggunaan desinfektan pada kantong teh celup sebaiknya tidak bisa dianggap enteng. Durasi penyeduhan teh hijau sebaiknya tidak lebih dari 5 menit, untuk mencegah zat pembunuh kumat terlarut lebih lama. Entahlah, apakah langkah ini ada bedanya atau tidak, tapi boleh dicoba.


Hal lain yang harus diperhatikan dalam meminum  teh hijau adalah : segera minum seduhan teh Anda selagi hangat. Karena oksidasi udara bisa mengurangi manfaat dari teh hijau Anda. Lagipula, apa sih nikmatnya meminum teh hijau yang sudah dingin?


Kalau anda suka dan tidak bermasalah dengan lambung, Anda bisa menambahkan perasan jeruk lemon atau jeruk nipis. Menurut penelitian, zat yang terkandung dalam teh hijau bisa bekerja maksimal dengan bantuan asam dari jeruk. Terutama untuk yang sedang menjalani program peluruhan lemak.


Oh ya, perhatikan suhu air pada saat menyeduh teh hijau. Air mendidih yang mencapai 100 derajat sebaiknya tidak dipakai. Suhu yang paling ideal untuk menyeduh teh hijau adalah 90-80 derajat. 70 derajat masih bisa digunakan, hanya saja biasanya orang kurang suka karena hasil akhirnya teh jadi agak kurang pekat. Padahal sebenarnya teh hijau yang baik itu yang berwarna hijau muda kekuningan, bukan pekat. Karena bisa jadi, teh hijau yang pekat sudah dicampur dengan teh hitam sehingga khasiatnya kurang optimal.



Berikut ini cara menyeduh teh hijau yang nikmat :



  1. Basahi dulu cangkir atau teko anda dengan air panas dan buang airnya

  2. Tempatkan satu kantong atau sesendok teh hijau yang seduh

  3. Tuangkan air panasnya

  4. biarkan beberapa saat, angkat kantongnya atau buang teh seduhannya.

  5. nikmati selagi hangat

  6. jangan pake gula :)

  7. minum saat hati sedang gundah, tempelkan kedua telapak tangan anda pada cangkir yang hangat dan anda akan merasakan bahwa perasaan anda akan lebih tenang dan anda akan merasa baik-baik saja :)




selamat menikmati teh hijau Anda, apapun merknya... :)

16 Comments

  1. gw dulu juga suka makal minum teh hijau karena iming-iming bakal kurus... tapi sekarang udah ngga.. memang saya ini kurang konsisten. wakakaka

    ReplyDelete
  2. ayo donk kak, minum 3 cangkir sehari...gampang kok...paling enak teh cap kepala jenggot..itu cuss abis!

    ReplyDelete
  3. tapi pait bgt tauu,, apa nyeduhnya kelamaan atau tempatnya kekecilan ya ???
    mang nyeduhnya itu berapa menit sih ? terus klo satu sachet buat ukuran satu cangkir atau satu teko ??

    ReplyDelete
  4. Berarti tempat nyeduhnya yg kekecilan plus nyeduhnya kelamaan. Idealnya memang minum pake cangkir ukuran 200ml,diseduh selama 3 menit,kalo lbh dr itu biasanya emang pait. Kalo satu sachet mau dipake buat teko atau cangkir,itu kembali ke selera masing2.. ;) salam.

    ReplyDelete
  5. terima kasih atas berbagi ceritanya

    awalnya nemu tuilisan ini gara2 cari tahu cara nyeduh teh hijau yang bener, ternyata nemuin penggemar teh hijau sejati

    ada beberapa kesamaan nih antara penulis ama aq, suka teh hijau tanpa gula, trus merk teh hijau nya juga sama cap kepala jenggot lebih pilih merk ini, soalnya rasanya pas, murah, dan produk Indonesia (kemaren liat acara tv bahas teh Indonesia, agak miris tahu harga teh Indonesia murah bgt, soalnya blm ada merknya, tapi kalo udah d kasi merk Internasional harganya bisa lebih dari 10x lipat)

    tapi aq lebih suka nyeduh d gelas beling yang kayak d warung2 gitu, 200 ml mungkin, pengen nyari cangkir teh yang tepat tapi belum ketemu

    ni juga aq nemu info, kalo kantong teh setelah d seduh bisa d manfaatin jadi penggompres mata, kayak jadi mentimun yg nutupin mata pas kalo facial

    ow ya apa penulis punya pengalaman dengan teh hijau jepang (ocha)?

    ReplyDelete
  6. Hahaha...*salam teh hijau*

    pengalaman dengan Ocha tea paling kalo lagi nongkrong di Sushi Resto..biasanya dapet ocha tea dengan fasilitas nambah gratis..hehehe...sepuasnya...sushinya sih cuma sepiring dan ochanya bergelas-gelas...

    ocha tea lebih ringan dibandingin green tea menurut saya, tapi sama pahitnya. Yaaaa..mungkin karena di resto jadi seduhannya sih nggak terlalu pekat..tapi menurut saya sama enaknya..dan kalo udah minum ocha abis makan sushi, rasa bersalah jadi hilang..

    hahaha

    ReplyDelete
  7. mksh info ny... ak jg suka bngt num teh kpla jnggot ... bnyk bngt khasiat nya ... .... sma sprt kakak... stiap hbs num... pst jamban mnnti....... maka ny berat bdan ku pelan pelan mnurun ... ya.... memang btuh wktu untuk mnurunin lemak ...
    g mau pk obat obat plangsing ... ... g kuat efek nya ... nyiksa bdan ... .... pling enak num teh ... .... segar y wlpun kurus ny mmbutuh kan wktu ... ...

    ReplyDelete
  8. Ditambah gula ngilangin khasiat gak ya.... gak suka pahitnya ^_^ ....

    ReplyDelete
  9. nggak ngilangin khasiat sih...cuma kehilangan daya luruh lemaknya, karena manisnya nanti jadi lemak. Nah lho? hihihi

    ReplyDelete
  10. Gueee lagi mulai numbuhin cinta ma si ijo itu ƗƗɑƗƗɑƗƗɑƗƗɑƗƗɑ

    ReplyDelete
  11. cintai dia sepenuh hati dan kau akan langsing...hahahaha

    ReplyDelete
  12. Aku juga sedang proses pendekatan dg si ijo. Kalo boleh tau penulisnya turun brp kg?

    ReplyDelete
  13. teh hijau bikin berat bdan tetep stabil lbh tepatnya. ngurusin?gak juga sih. . .

    ReplyDelete
  14. lagi percobaan minum teh hijau, efeknya kerasa sih :)

    ReplyDelete
  15. sekarang saya sedang mengkonsumsi teh ijo cap jenggot. pahit nya itu loh, ampuun deehh. abiss minum pasti pengen muntah. tapi setelah membaca manfaatnya, saia akan menikmati pahit itu.. hahaha
    thanks ya buat pejelasannya ^_^ :)

    ReplyDelete
  16. saya juga kecanduan teh hijau, terutama cap ****** jenggot, kalau gak minum rasanya lemes, ngantuk. jadi kalau kurang tidur minum teh hijau berasa melek aja, berasa gak migren lagi karena kurang tidur tadi, tapi mungkin karena sugesti.... thanks artikelnya cukup menarik...

    ReplyDelete

Punya uneg-uneg? Jangan disimpan. Tulis di sini.